A bit info about NFP #1

Assalamualaikum 🙂

Kali ini kita akan bahas mengenai beasiswa NFP yang sempet selintas gw omongin kemarin. Tapi sebelum membahas itu, kita cerita dikit dulu tentang jatuh bangunnya gw *cieh kaya lagu dangdut* ngedapetin beasiswa NFP ini…

Okay, jadi gini, dari dulu kan gw slalu pengen ke Benua Biru kan yaaa… tapi apa daya, orang tua bukan konglongmerat, dan selain itu juga gak pernah dapat door-prize ke Benua Biru hihi…
Dan kuliah pun hanya sampai di Asia saja *Thailand* (itu juga dengan beasiswa Ford Foundation dan EU-Asialink Project), jadi yah sampe umur 29 tahun gw sama sekali belum pernah menginjakkan kaki ke Benua Biru. Tapi ALHAMDULILLAH banget, awal tahun ini (tepatnya akhir Januari) InshaALLAH gw akan ke Benua Biru untuk short-course! Dan semua itu beasiswa penuh dari Netherlands Fellowship Programmes. Ohhh well, apa sih tu NFP??? Udah pada banyak yang denger tapi masih males googling? Then I will tell you completely about this fellowship!

NFP merupakan skema beasiswa yang tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan ‘capacity building’ bagi awardee-nya, dan memberikan beasiswa bagi para profesional di 51 negara. NFP didukung dan didanai sepenuhnya oleh Kementerian Luar Negeri Belanda. NFP sendiri mempunyai skema beasiswa untuk:

  1. Program Short-course
  2. Program Master (S2)
  3. Program Doktor (S3)

Untuk lebih jelasnya, bisa dilihat DISINI

Nah terus awalnya gimana bisa dapet NFP? Dateng dari langit apa gimana? Hehe ya enggak dong… awalnya ya kita kudu usaha dong!!!

Males-malesan pada awalnya…

Sebenarnya dari zaman dahulu kala, gw udah pengen banget nyoba NFP, tapi adaaa aja halangannya. Entah gw yang males googling dan searching kampus atau programnya lah… Entah karena gw males cari rekomendasi lah, atau hanya karena tempat kerja gw yang ga match sama target beasiswanya NFP. Okay, di contoh pertama tadi, gw akui gw memang males googling dan searching gitu. Pokoknya males aja *jangan ditiru ya*.

Dulu gw itu masih punya mind-set sempit banget. Maunya ngajar aja di kampus dan cari dollar di NGO. But since I became a researcher in LIPI, I changed my motivation. Really!! Heehee…
Trus untuk alasan kedua, males cari rekomendasi. Sebenarnya ‘tempat mengadu’ gw kalo minta rekomendasi ada sih, Pak Helmi atau Pak Yonariza, tapi lagi2… mereka bukan ‘atasan’ gw dalam bekerja. They are my thesis supervisors… Jadi yah agak kurang kuat kalo mau apply NFP. Secara NFP is for professional, it means rekomendasi harus dari orang yang tau pekerjaan gw, alias atasan! Uhhhm, knapa ga minta rekomendasi dari Dekan UMSB tempat gw ngajar dulu? Oh well…my Dean couldn’t speak English *yeah that’s too bad* So how could he makes a recommendation letter for me? ~~~ Ulalaaaa (ala-ala Syahrini). Fix forget that!

Nah untuk untuk alasan ketiga gw kan kerja di NGO tuh, kenapa ga minta rekomendasi dari Program Manager gw di Mercy Corps ajaaa? Kan bisa tuhh… Itu kan professional working tuhh…
Well I tell you why I cant apply for NFP as Mercy Corpers… Mercy Corps, terutama program READI (the program which I involved in) didanai oleh USAID. Dan NFP tidak memperbolehkan para pekerja di organisasi international yang menerima dana program dari USAID/AUSAID/atau lembaga donor lain untuk apply. Lain halnya kalau kita bekerja di LSM yang benar-benar murni lembaga swadaya masyarakat dan dananya bukan berasal dari donor2 tersebut, boleh untuk apply NFP… Intinya bukan bekerja di “tempat cuci uang”nya kapitalis gitu deh hihi…

Yah begitulah halangan gw dulu dalam mencari beasiswa NFP.

But then, LIPI has changed everything…

Sejak masuk LIPI, ga tau knapa, keinginan gw untuk maju, baik menulis atau ikut2 program apa gitu semakin menggila haha… Mungkin juga ini karena efek jomblo wkwkw entahlah 😀
Yang pasti, sejak di LIPI tulisan gw jadi makin banyak (Alhamdulillah) dan pengen ikutan ini, ikutan itu… LIPI memang pembuka pintu rejeki – well, rejeki bukan hanya uang loh, kesempatan untuk berkembang dan semakin baik juga rejeki 😉
Selain itu, gw ketemu senior2 di kantor yang sangat-sangat-sangat supportive! Ada Mbak Kitty, Mbak Sita, Mbak Intan dan Mbak Ifa yang pengalamannya sudah luar biasaaa… mereka udah keliling dunia dan pinter bangeeettt! mereka yang selalu support gw untuk apply NFP! FYI, Trio Mbak Kitty-Mbak Intan-Mbak Ifa adalah jebolan NFP dan Mbak Sita juga pernah dapat short-course belajar di Amerika. Pokoknya mereka senior yg luar biasa!!! Berbekal kompor-an dari mereka, terutama Mbak Ifa gw jadi nekad apply NFP. Huehehee…

Then I started the process…

Kalo ga salah waktu itu gw mulai cari2 kampus dan program sekitar bulan Juni 2015… Kampus inceran gw? Wageningen University for sure!!! Kenapa harus Wageningen University? Based on suggestion dari beberapa teman2 peneliti, Wageningen University itu adalah University berbasis research, terutama riset seputar isu ekologi-manusia… Check their website HERE!
Nah kampusnya itu cucok banget lah untuk peneliti ekologi manusia yg concern soal isu lingkungan dan SDA. Setelah dapet kampus, gw liat program yg mereka tawarkan… Searching punya searching, nemulah beberapa program yg actually its suit me best. Ada Natural Resources Management and Climate Change, terus ada juga Disaster Management and Socio-Economy Impact (kalo ga salah) dan banyak lagi course lainnya. Tapiiii… schedulenya ga ada yg cocokkk…

Ada yang schedulenya bentrok sama kegiatan ke lapangan gw lah, ada yg bentrok sama jadwal Prajab gw lah, adduuhhh pokoknya macem2… Trus gw searching lagi program yg cocok dengan schedule gw…

Then I searched…

Searched…

And searched…

Nemulahhh! Hehe… gw liat program “Right-Based Approach to Food and Nutrition Security” yang perkualiahannya dimulai akhir January 2016 dan selesai di February 2016. Cocoookk! Ga ganggu jadwal Prajab dan ke lapangan yeeee! Alhamdulillahhhh… dan kebetulan cocok dengan background gw. Ada isu HAM-nya dan ada juga isu food security-nya. My thesis was about gender and food provision, remember? Jadi gw ngerasa cocok dengan course yang ini hihihi…

Hmmm after that then what??? Apa gitu doang usaha gw? Hehe masih panjang cerita menuju NFP… Ngurus semua dokumen dan bikin essay, minta surat rekomendasi ke Kapus, ngirim dokumen dan deg2an nungguin pengumuman huehehee… Pokoknya panjang gila prosesnya, I will try to explain it here! Smoga bisa membantu teman2 semua mendapatkan NFP juga! Walopun penjelasannya ga bgitu clear dan gak jago2 amat semoga dimengerti yaaa

  1. Pertama yang harus dilakukan adalah… daftar IELTS (bagi yang belum punya skor IELTS!). Yah rugi duit 3-4 juta gpplah, toh IELTS berlaku 2 tahun, jadi bisa nabung dulu. Nah pasti nanya deh, syarat IELTS utk NFP berapa… Setau gw dari yang gw baca2 di websitenya, syarat minimum IELTS nya adalah 6. Sampai sini clear kan ya guys… Trus nanya lagi, ambil IELTS dimana??? Kalo akhir 2013 gw ambil IELTS di IALF Kuningan Jakarta (silahkan googling ya teman2).
  2. Kemudian yang kedua adalah niat!!! Nawaitu penting banget. Kalo cuma setengah2, ndak ka bajadi doh. Picayolah hahaha kalua Minang gw haaa…
  3. Buka website https://www.studyfinder.nl/ dan cari program yang sesuai dengan kita. Baca pelan2 dan dengan seksama, jangan sampe salah pilih jodoh program hehehe. Kalo udah nemu programnya, lanjut browsing university-nya. Biasanya akan ada skema online application untuk ini 🙂
  4. Apply deh! Lengkapi seluruh syaratnya ya… IELTS, paspor, data diri dan CV yang lengkapppp! Masukin semua karya tulis yang pernah dibuat atau project yang pernah dilakukan.
  5. Setelah apply di program “Rights-based approach to food and nutrition security” dan diterima di program tersebut, maka selanjutnya adalah mencari beasiswa NFP yang saingannya dari negara2 lain. Untuk beasiswa tersebut tentu kita harus melengkapi semua data yang diminta plus bikin essay yang bagus. INGET! Essay yang bagus bukan essay yang penuh kata2 dusta dan merayu2 gak jelas. Essay yang bagus harus sesuai dengan apa yang telah kita kerjakan, apa yang sedang kita kerjakan dan apa yang kita ingin kerjakan terkait dengan isu yang kita mau ambil. Kalo Cuma ngarang bebas, trust me you will not pass the test! Jadi ya kuncinya apa adanya, jujur dan logis! Essay gw sendiri gak panjang2 kok. Kalo ga salah semuanya 2 halaman A4 gitu 🙂
  6. Kemudian setelah semua dokumen yang diminta lengkap (essay, CV, surat rekomendasi dari atasan – dalam hal ini gw pake rekomendasi Bu Haning selaku Kepala Pusat Penelitian Kependudukan dan juga passport beserta skor IELTS) saatnya apply online beasiswa NFP! –> nah nanti akan diberikan link-nya oleh masing2 kampus tempat kita mendaftar. Yap, kampus yang akan coba meng-konek-kan kita dengan beasiswa NFP!!!
  7. Dan selamat deg2an nunggu hasilnya ya… Oya FYI seleksi akan dilakukan sekitar 2-3 bulan. Jadi yah selama masa itu banyak2lah berdoa supaya nama kita dimasukkan ke dalam nama peserta yang lolos beasiswa 😀

Sampai sini pasti ada pertanyaan deh, emang gitu doang? Gampang banget… yah kalo dibilang gampang sih sebenarnya gak juga ya… pertama harus tau keterbatasan kita. Maksudnya gini, kalo memang bidang keahlian kita di ilmu sosial, ga usah sok2an ambil ilmu lain. Intinya harus bisa mengukur kemampuan sendiri. Jangan maksa… kalo gw sendiri sih ngerasa gw gak terlalu kuat di bidang climate change *banyak senior di LIPI yang jauh lebih jagooo…* that’s why gw ga brani ambil course climate change. Nanti tengsin sendiri ahhaha…

Terus gimana lagi Leng, gimana… masa nunggu? Bosen dong???

Gak juga sih… menunggu untuk sesuatu yang jelas dan baik kenapa tidak *eeeaaa mulai alay! haha… pasti pada penasaran gimana pengumuman kelulusannya kan. Trus nanti beasiswanya ngasih apa aja. Visa gimana. Nanti pas sampe Belanda nginep nya dimana dan bla bla bla… Tenang, I will explain more… Tapi nanti yaaa… Sabar dulu dan tunggu postingan selanjutnya! Selamat penasaran teman2! 😉

Advertisements

2 thoughts on “A bit info about NFP #1

  1. MacGyver January 6, 2016 / 8:13 pm

    bagi link – nya dong, uni..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s