Malam Yang Sangat ‘Emosional’, Antara Seorang Ibu dan Anak

Assalamualaikum…

Luar biasa banget beberapa hari ini… Yap, dari hari Kamis tanggal 19 Februari kemarin gw udah sampe di Jakarta, ditemenin Mama. Yes, Mama ikut ke Jakarta karena mau ‘make sure’ gw dapet kos’an dimana, trus dimana kantor LIPInya plus gw dan Mama bawa barang segambreng2 banyaknya. That’s why Mama nemenin gw… Dia gak mau anak gadisnya rempong sendirian.

Tapi ternyata, ‘keras’nya ibukota bikin hubungan gw dan Mama jadi ups and downs… dan jadi sangat sangat dekat secara emosional. Kenapa gitu? I tell you why…

Pas baru nyampe Jakarta, keadaan baik2 aja, paling bawel-nya Mama sebagai seorang Ibuk yang kadang2 bikin gw sebel. Tapi itu biasalah, semua anak perempuan pasti ngalaminnya. Yah kalo bahasa kerennya mere-mere gitulah… And I dont have any objection to that. Gapapa bagi gw… Hari Kamis, pas baru nyampe Jakarta itu, gw dan Mama dijemput Bang Ison (om gw yang memang udah lama bgt kerja di Jakarta). Bang Ison ngajakin nginep di rumahnya di daerah Cibubur. Well, jauh memang, tapi apa daya gw sementara waktu ga bisa bantah, soalnya barang gw luar biasa banyaknya… dan gw harus nge-drop barang gw kesana *gak mungkin ke kos-an temen gw, si Ana. Then lets go to Cibubur…

BUT, jangan kira gw langsung cuuuz ke Cibubur ya. Pas Bang Ison tau kalo gw sementara (selama 15 hari kerja) ditarok di Herbarium Bogoriense, Bang Ison bilang sebaiknya gw ke Bogor dulu dan liat kantor gw disana. Soalnya gw kan ‘buta’ bgt sama lokasi Herbarium Bogoriense itu. Nah looo, kenapa gw ditempatkan di Bogor dulu? Simple answer, tapi bikin rempong dunia akhirat!!! Gw sementara di Bogor karena Puslit Kependudukan yang di Gatot Subroto lantai 10 lagi di-renovasi, jadi pindah-lah puslit gw ke Bogor dulu. Tanggal 16 Maret baru gw mulai berkantor di Gatsu. Ribet? Emang!!! Bikin capek? Pastinya!!! Mama dan Bang Ison gak mau ngeliat gw ribet sama barang2, trus mereka nyaranin sementara tinggal di Cibubur dulu, nanti biar pulang pergi Cibubur-Bogor aja tiap hari. Awalnya gw stuju aja, tapi kemudian setelah gw ‘ngukur jalan’ alias nyoba jalur kesana ternyata…. gila bgt!!! SANGATLAH JAUH, MUTER2 DAN MACEEET… Karena bakalan stress sama keadaan kaya gitu, akhirnya gw ngusulin untuk ngekos ke Mama.

Bang Ison awalnya menentang banget keputusan gw, dia prefer gw ngekos di belakang kantor (Gatot Subroto) supaya gw gak capek. Awalnya gw okay dengan itu, dan mencari kos’an diblakang LIPI Gatsu, tapi setelah gw searching langsung ke tekape, you know what??? Berapa harga 1 kamar kos’an per bulan disana??? Berkisar antara 4-5 juta rupiah dengan fasilitas lux! Gw langsung shocked. Gaji CPNS kaya gw gak mungkin bayar kamar kos dengan harga semahal itu. Hiks. Bener2 gila. Akhirnya diambillah keputusan, bahwa gw gak ngekos di Bogor (karena nanggung tanggal 16 Maret udah dinas di Gatsu) dan juga gak jadi ngekos di Gatsu (karena mahal banget!!!), melainkan ngekos di Salemba, tempat temen gw si Ana. Gw ngambil satu kamar di lantai 1 kos’an dengan harga 1,2 per bulan. Mahal? Mau gimana lagi… demi yang namanya sebuah kenyamanan…

Mulailah tanggal 22 Februari gw tinggal dan ngekos di Salemba. Dan brangkat kerja hari Senin-nya tanggal 23 Februari. Disinilah semua kejadian emosional yang sangat menyentuh perasaan dan mempererat hubungan Ibu dan anak terjadi…

Tanggal 23 Februari 2015, hari pertama gw ngantor di LIPI Bogor….

Pagi2 banget gw udah bangun, mandi, solat dan siap2 ke Bogor. Awalnya gw jalan kaki dikit dari Paseban – Salemba ke depan St. Carolus, kemudian dari depan Crolus gw naik bemo menuju stasiun Manggarai. Ongkos bemo dari Carolus ke Manggarai adalah Rp. 4.000,-
Sampai di Manggarai, gw naik commuter menuju Bogor, karena gw pake flazz BCA, jadi gw cuma dicharge dari kartunya. Kalo mau beli tiket bisa, sekitar Rp. 5.000,- dari Manggarai menuju Bogor. Perjalanan dari Manggarai menuju Bogor luar biasa melelahkan. Kenapa gitu? Selain jauh, rame-nya luar biasa. Gw bahkan gak dapet duduk di kereta dan harus berdiri sampai 1 jam! Capek? JANGAN DITANYA!!!
Sampai di Bogor, dari kejauhan keliatan udah pada rame bgt orang2 yang lalu lalang di luar stasiun. Tapi perjalanan belum selesai. Gw harus naik angkot nomor 02 menuju Herbarium. Fine, mari menyetop angkot. Gw langsung naik angkot dan bayar Rp. 3.000,-

Sampailah gw di kantor jam 07.40, telat!!! Harusnya gw sampe jam 07.30. Apa daya, kantor gw jauhnya aujubilah. Berangkat pun gw jam 5 tetep aja telat. Duh Gustiiii! Sampai di kantor semuanya fine2 aja. Pimpinan dan rekan2 asik2 dan baik2… Dan mereka pun welcome. Semuanya pinter2 dan gw pengen banget belajar banyak dari mereka. Pokoknya it was an amazing 1st day in my office… Lancar di kantor, jangan harap lancar pas perjalanan pulang ke Jakarta!!!

Jam 4 sore, gw pulang kantor dan kemudian mulai perjuangan lagi, dari ANGKOT – COMMUTER – BEMO – baru sampe kos’an!!! Gw cuz dari kantor jam 4 sore, dan baru sampe kos’an jam 18.45! Letihnya jangan ditanya. SANGAT CAPEK!!! Badan gw rasa ambruk… Hiks. Sampe kos’an Mama langsung nanya gimana hari pertama gw di kantor. Gw diem aja, buka baju, pake singlet aja trus langsung tidur. Cuek aja sama omongan Mama…. bukan bermaksud bikin Mama tersinggung, tapi gw bener2 letih. Kemudian Mama nangis. Gw juga nangis. Gw nangis karena capek, ngerasa jahat sama Mama karena nyuekin omongan Mama, dan ngerasa gak menuhin janji sama Mama bwat pulang cepat… Hiks… gw bilang ke Mama, gini banget jadi CPNS di Jakarta. Kerja dimana, tinggal dimana, macet dimana2, capek, belum lagi jauhnya… Gw bener2 give-up… Nangis gw gak brenti2 mengingat ini adalah impian gw, namun impian yang harus gw tebus dengan badan letih dan gak punya waktu untuk orang tua. Bayangkan, Mama disini, tapi gw sama sekali ga bisa nemuin Mama untuk sekedar pulang cepat… Ya Allah, maafkan hamba…

Kemudian Mama bilang “Gak ada segala sesuatu-nya yang langsung enak. Harus berpahit2 dulu. Namanya hidup ya harus berjuang. Orang lain susah2 ikut tes PNS, harus begini begitu. Masa gw yang lulus murni tanpa uang dan dekingan nyerah sama keadaan…” tiba2 gw tersentak dan langsung mikir… Iya, bener juga. What I got now, is something which I want so much and I have put my biggest effort on it… Gw ga boleh give-up sama keadaan. Gw harus kuat, ga boleh menye2 lagi jadi perempuan.

Abis mewek, gw dan Mama-pun kemudian berpegangan tangan. Saling menguatkan. Gw tau Mama tadi sedih karena gw gak mengindahkan pertanyaannya, dan Mama pasti tau gw lagi bad-mood bgt. Kontak batin antara Ibu dan anak kan sangat kuat… After that, gw pelukan sama Mama… Ah, Rabb… betapa aku sangat menyayangi wanita yang melahirkanku ini… Betapa aku ingin selalu membuat wajahnya tersenyum.. Betapa aku ingin selalu membuatnya bahagia di hari tuanya… Jujur gw sangat berterimakasih sama Mama atas apa yang udah Mama kasih ke gw, baik semua perhatian, petuah dan kasih sayangnya… Ah, Ma… terimakasih sudah menjadi Ibu terbaik bagi kakak Ma… :’)

Kakak ga akan nyerah, ga akan bikin Mama sedih dan khawatir lagi, Kakak janji Ma…

Guys, percaya deh akan satu hal… Kedengaran klasik, namun ini bener adanya… Love your parents, love your Mom and God will bless your way in everything…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s