East Java Work-Trip #Day3

Assalamualaikummm…

Whosaaah.. setelah sekian lama, baru selesai crita di Jawa Timur yang hari ketiga. Maafkan kemalasan saya pemirsaahh…
Padahal udah ngantri juga nih cerita di Bali, crita malam tahun baru, de el el… wkwkkw *dasar males*

Oke mari kita lanjut crita hari ketiga di Jawa Timur!

So, hari kedua briefing itu berlangsung cukup alot. Gimana enggak, di hari itu kita yang fasilitator udah digabung sama penulis dan staf dari BPBD Trenggalek. Nah, pas diskusi jadinya agak2 alot gitu… jadi gini, kalo menurut kita (yang fasilitator which are gw dan Bang Thatha dari Makassar) pas kita FGD sama staf BPBD Trenggalek kita musti ada guideline, soalnya guideline itu penting banget dipake pas memfasilitasi. Guideline yang dimaksud berupa pertanyaan apa aja yang bakal kita ajuin ke staf BPBD dan gimana mereka menyikapi jawaban mereka, dan dari sana kami para fasilitator bisa menggali lebih dalam kapasitas staf BPBD. Yah, tau sendiri dong kapasitas staf BPBD itu berbagai macam. Ada yang emang kapasitasnya tinggi, ada yang biasa2 aja, trus ada yang *maaf* odong juga. Well, ga bisa disalahin sih, karena fakta selama ini, staf yang tergabung di BPBD adalah staf ‘buangan’ dari instansi lain. Kenapa dibilang gitu, hhhmm… to be honest, itu gw alamin sendiri pas gw kerja di Mercy Corps yang hampir tiap hari gaul sama staf BPBD, mereka sebagian besar ancur2an deh…  ada juga sih yang berkapasitas, ehhhh tapi gak lama nasibnya di BPBD, yang berkapasitas malah sering dimutasiin ke tempat lain, hhuuuff… yah you knowlah, kebijakan kepada daerah. So, you can get my point, right? Harusnya instansi kaya BPBD itu diisi sama orang2 yang paham sama kebencanaan, yang cepat, tanggap dan gesit, tapi malah di Trenggalek isinya para orang2 yang bentar lagi mau pensiun dan pada mono smua. Oh my Goood! Pokoknya what was happened di hari kedua itu penuh perdebatan antara tim kita deh… Yah namanya juga assessment awal kan,, kajian awal kapasitas BPBD Kota dan Kabupaten se-Jawa Timur, makanya ribet bin rempong.

Hari itu, selesainya agak cepat dari hari sebelumnya. Sekitar jam 16.30. nah gw udah ancang2 sama Yani untuk cuzzz jalan sore itu. Pokoknya kudu keliling kota Surabaya. Haha emang dasar yaaa… kita rencana juga skip makan malam di hotel, dan lebih milih makan di luar, demiii… *demi foto2 lebih tepatnya*

Jam 16.45, kita udah stand by depan hotel dan dicariin taksi sama petugas hotel. Siiipp… mari berpetualang!!!

1st destination – Monumen Suro dan Boyo

Yaap, sore itu tujuan utama kita adalah monument yang jadi landmarknya kota Surabaya, yaitu monument Suro dan Boyo, itu looh… landmark berbentuk ikan hiu dan buaya. Hohooo gw sangka nih ya tuh landmark gede banget, taunya gak gede2 amat ncuyyy… hahaha… pas disamping landmark Suroboyo ada kebun binatang Surabaya yang sering jadi sorotan karena banyaknya hewan yang mati di bonbin itu. Sedih yaaa… eh anyway, kota Surabaya itu superbly bersih dan rapi! Tertata banget pokoknya, dan adem banyak pepohonan 🙂

Di landmark Suroboyo udah banyak fotografer dadakan yang nawarin jasanya ke kami. Pokoknya cukup aman deh tu kota, gak ada preman yang suit2 dan tukang palak. Itu so far yang gw liat di hari itu. Supir taksinya *BlueBird* juga gak suka tipu2 kita. Kita langsung dibawa cuuuz kesana. Dari Hotel Santika Gubeng tempat gw nginep ke landmark Suroboyo Cuma kena taksi sekitar 31.000. Cukup murce gw rasa…

Dan ini hasil jepretan di landmark Suroboyo 😛

20140916_162935

Puas jepret2an di Suroboyo, kita gak mau lama2 buang waktu disana. Gw dan Yani pun mutusin bwat cabs ke Tugu Pahlawan yang terletak di daerah pusat kota Surabaya. Kami kesana pake taksi lagi. Cukup nekad dan sok kaya, hahaha… soalnya kami mikir gini, kalo kami naik angkot atau angkutan umum lain pasti muter2 kan, jadi mending naik taksi and directly go to our chosen destination

Di taksi kami ngobrol2 ama supir taksinya dan tanya2 banyak hal seputar Surabaya, baik itu spot2 terkenalnya maupun kuliner yang paling yahuuud… *maklum traveller dadakan wkwkw*

2nd destination – Tugu Pahlawan

Sampe di Tugu Pahlawan, kami muter2 dan tentunya foto2… disitu juga ada relief tentang perjuangan para pahlawan pas jaman2 sebelum kemerdekaan. Its fantastic!

Here is my pic in Tugu Pahlawan!

20140916_170251

Puas foto2 di Tugu Pahlawan, kami liat peta kota Surabaya dan berencana bwat ke House of Sampoerna. Dan tentunya sekarang GAK PAKE TAKSIIII!!! Ya iya dongs, udah sampe pusat kota sayang kalo gak nikmatin hembusan angin sore kota Surabaya hihii…

Di sekitar Tugu Pahlawan ada kantor2 Gubernur Jawa Timur dan beberapa kantor pemerintahan lainnya. The building are so classic yet unique. Betah banget deh mata memandangnya. Dan pastinya enak bgt bwat spot foto hahaha 😛

Oke, hari makin beranjak sore, mari segera melanjutkan perjalanan…

20140916_172241

20140916_172552

Gw dan Yani jalan terus sambil sesekali nanya2 orang untuk mencapai House of Sampoerna. Kami nekad jalan kaki menuju House of Sampoerna karena menurut peta yang kami baca di Tugu Pahlawan tadi, lokasinya berdekatan. Apa iya emang dekat??? Najonkkk! Sapa bilang deket! Jauh gilaaak! Sumpah deh, pake sepatu wedges karena abis selesai acara trus bela2in jalan kaki bwat cari House of Sampoerna rasanya perfect banget bwat bikin kaki bekonde! Tapi semangat pantang surut. Kami harus menemukan House of Sampoerna itu. Harus!!!

Kami berjalan lurus menuju daerah Jembatan Merah. Udah ngos2an, kebelet pipis, dan laper sebenarnya, tapi semangat tetep ’45! Pas sampe Jembatan Merah kami tanya2 lagi ke orang2 yang ada di sekitar kami. Kata mereka bentar lagi sampe ke House of Sampoerna. Oke, bentar lagi Leng. Sabar2… ahhahaa… *ko hati nan bakuek2an mah,, kok kaki subananyo alah ndak pek aka paneknyo doh*

Setelah jalan kaki jauh banget, sempet nyasar2 bentar, akhirnya menemukan minimarket Circle K. horrraaay! Bisa beli minum dan tanya2 ama petugas supermarketnya. Alhamdulillah… pas di Circle K, kata abang2 yang jual, House of Sampoerna deket dari situ. Hoooaah kebayang hepi-nya… setelah bayar dan say Thank You sama abang2 minimarket kami pun lanjut jalan kaki.

3rd destination – House of Sampoerna

Setelah jalan kaki kurang lebih 300 m, akhirnya keliatan juga tuh museum yang fenomenal. Yaaap here we are, House of Sampoerna! Keren bangeeeeeeeeeet. Im amazed

20140916_181253

Oke gw salut banget sama yang punya ide bwat bikin nih museum. Because you know what?!
Dari luar ni ya,,, pilarnya House of Sampoerna itu diambil dari bentuk rokok Dji Sam Soe. Udah gitu, pintu masuknya juga ada kaca2 berbentul mozaik gitu. Keren abis daaahhh…

Masuk ke bagian dalam, langsung disambut sama suasana rada2 mistis bin klasik haha mungkin karena gw perginya malem kali yak, makanya rada spooky. Udah gitu waktu itu Cuma gw dan Yani aja yang ada di dalam. Pengunjung lain belum pada dateng. Hihi… oke kita lanjut, ternyata House of Sampoerna semacam museum tempat si ownernya rokok Sampoerna yaitu Liem Seeng Tee ngumpulin smua koleksi dan memorabilia dia. Mulai dari awal Sampoerna berdiri sampe sekarang. Bahkan baju2 cheong sam dan kebaya encim punya istrinya Koko Liem masih ada sampe sekarang dan terawatt banget! Ada juga baju kerah cina dan bajun tuxedonya Koko Liem. Pokoknya keren!

Bergerak ke sisi lain, ada miniature mesin pembuat tembakau menjadi rokok. Di deket miniature tersebut juga ada keterangannya, jadi kita bisa nambah2 ilmu jugak. Oya di tengah2 ruangan tersebut ad kolam kecil dengan tanaman ditengahnya, dan disekelilingnya ada air. Well, menurut kepercayaan orang Cina, jika ada air di dalam rumah, maka dipercaya akan membawa rejeki bagi penghuninya. Entah benar entah enggak, wallahualam aja yaaa…

Jalan lagi…kita menuju ruangan kedua, dimana terletak banyakkk…banget foto2 orang yang kerja di Sampoerna *well I mean, para manager and director yang kerja di Sampoerna*, nah disana juga ada lemari kaca kecil tempat dipajangnya berbagai macam jenis korek api manual dari tahun jebot sampe tahun sekarang, huuahhh… lengkap bgt koleksinyaaa… dari korek api kayu zaman Belanda booo… *envyyy*

20140916_183053

Trus di sisi kiri dan kanan ruangan itu juga ada toilet. Toilet laki2 dan perempuan terpisah. Dan karena gw udah kebelet dari tadi, cuuuz lah gw ke toilet bwat buang air kecil. And you know what? Baru masuk toiletnya aja, gilaaaaaaaaaaaak… bagus bangetttt! Gak kaya toilet… huhuu terharu saking bagusnya tu toilet. Dan gw lupa foto saking kebeletnya wkwkw… pokoknya toiletnya rada2 spooky tapi keren! FYI, ga ada air disana, so we use it like a foreigner, pake tissue. Untung gw bawa tissue basah, jadi aman 😛

Kelar dari toilet, gw dan Yani menuju ruangan selanjutnya. Ternyata ruangan tersebut jauh lebih emejiiiinggg dari dua ruangan sebelumnya. Yaaps, di ruangan ketiga ada motor gede warna merah *moge-nya jadul yaa* dan ada kedai tempat jualan berbagai macam rokok keluaran Sampoerna hihi unyuu! Di ruangan itu juga ada mesin penyuling tembakau, trus peta Indonesia segede gaban kegantung di dindingnya dan kostum Marching Band yang disponsori oleh Sampoerna. Oh Myyyy! Classic yet unique. Cucok banget pokoknyaaaa 😀

Selesai manyigi2 di 3 ruangan lantai 1, kita cuzz lantai 2 nyook. Kabarnya di lantai 2 ada yang jualan souvenir gitu. Wajib liaaat! Mari ke lantai 2. Oiya, tangga nya dari kayu gitu loh, dan dinding menuju lantai 2 tergantung banyak bgt lukisan dan hiasan dinding khas Sampoerna.

Di lantai 2…

Kita disambut sama dekor ruangan yang lucu banget. Ada lampion warna warni tergantung di sebuah pohon yang gak berdaun, trus banyak lagi foto2 di dinding. Di meja2 dipajang banyak batik buatan lokal dan sulaman anak negeri *I bet its Javanese embroidery*. Ada juga jualan baju kaos khas Sampoerna dan berbagai macam souvenirs kaya tas, stationery dll… Lengkap kap kappp!!!

20140916_183749

Oiya tadi gw mention kan soal banyak foto di dinding? Nah ternyata foto2 yang kegantung disana adalah foto2 program CSR-nya Sampoerna. Macem2 deh. Ada yang program CSR nya bantuin UKM, trus pendidikan *you know Sampoerna Foundation, right* yang kasih bantuan beasiswa kepada siswa2 berprestasi? Trus ada juga berbagai macam program CSR lain kaya pertanian dll…
To be honest, it seems gak fair ya… Sampoerna *im sorry to say this* mereka mem-produce rokok, yang kita semua tahu pasti merusak orang banyak. Gak Cuma dari sisi kesehatan, tapi juga dari sisi lain. Mirisnya lagi, zaman sekarang yang namanya merokok identic dengan cool, macho, gaul… bayangin aja iklan rokok, sasarannya anak muda kan? Huuuff… makanya gw rada gak stuju nih, sama Sampoerna. Even pun mereka bikin CSR, ga sebanding banget dengan apa yang udah mereka lakukan ke masyarakat luas. Tanggung jawabnya gak imbangg!!! Kebayang untungnya perusahaan rokok, dana CSR yang mereka keluarin itu gak seberapa tauuuk… *kesel deh* makanya di House of Sampoerna itu gw gak beli satupun souvenir. Males gilak, gw nyumbang ke Sampoerna. Ogah!!! Jadi gw kesana Cuma foto2 aja hahahaksss… Oya gw lupa bilang kalo masuk museum House of Sampoerna itu free loh. Gak bayar.

Dari lantai 2, kita bisa ngeliat ruangan tempat para pekerja Sampoerna melinting rokok. Sayangnya karena udah malem, ruangan itu kosong. Yang ada Cuma kursi, meja dan alat melinting rokok. Pekerjanya ga ada. Ahaha ya iyalah udah malem. Kata Mbak yang jaga disana, bisa aja sih kita ngeliat proses melinting itu dari jauh, tapi hanya dari jam 10 pagi sampe 3 sore. Dan GAK BOLEH DIFOTO proses melintingnya. I don’t know why. Tapi kata Mbaknya supaya para pekerja focus melinting. So no taking pics allowed. Oke deh Mbak! Kelar dari lantai 2, gw sama Yani udah kelaperan. Melipirlah kita ke Kafe House of Sampoerna yang terletak di samping museum. Cuuuz…

Di kafe House of Sampoerna…

Baru masuk suasana langsung asik banget. Emang sih cahayanya rada temaram *tapi jangan samain kaya tenda ceper bo* ahhaha… tapi cozy abis… di dinding banyak banget hiasan psychadelic gitu. Warna warni, bagus banget. Pokoknya dekor kafenya juara!!! Dan gegara tab lowbat gw ga sempet moto2in kafenya huhuu…

karena udah laper berat, gw mesen bebek goreng lengkap dengan urap sayuran dan minumnya lemon grass tea. Nyamnyammm maknyuuz! Daging bebeknya super soft, sambel mangganya enak. Huuuaaahhh… makanan hotel kalah! Wkwkkwkw… Rada mahal sih, tapi worthed dengan rasa dan porsinya. Endesss :9

20140916_192506

20140916_193617

Kelar makan, dan ngobrol2, kita mutusin bwat cuz balik ke Hotel. Langsunglah kita nyari BlueBird. Ini badan udah mati rasa. Capek banget. Pas di taksi mas2nya asik bgt diajakin ngobrol. Dan pas ngobrol itu, si Yani isenglah nanyain dimana Gang Dolli. Wkwkkww… dia penasaran, katanya Gang Dolli udah dibebasin dari segala macam hal2 yang berbau maksiat, jadi dia pengen ngebuktiin. Jadilah kita ke Gang Dolli. Ehhh… jangan salah kaprah! Cuma di taksi aja kok, kita gak turun, serem boo…

Jadi FYI, Gang Dolli itu agak jauh dari House of Sampoerna, sekitar 30 menitan gitu deh. Dan sampe disana ternyata… Emang udah ga ada lagi kegiatan prostitusi. Hebat banget Ibu Risma walikota Surabaya. Dulu nih ya, *berdasarkan crita supir taksi*, banyak bgt salon esek2, rumah pijet dan kedai2 yang jualan obat kuat dan kondom. Kebayang seremnya ketika prostitusi di-legal-kan? Gw aja serem dengernyaaaaaaaaaa… huuuah! Udah gitu dulu mucikari wara wiri aja nyari pelanggan untuk dipertemukan dengan para PSK-nya. Owemji Tuhan!

Well, sekarang udah rada aman terkendali. Para PSK udah dikasih pelatihan, dan sebagian besar udah dikasi modal dan dipulangkan ke kampungnya masing2. Huuuffhhh… cukup melegakan. Ada juga sih beberapa yg survive disana, tapi asli ga kaya dulu. Pokoknya it’s a clean area now! Gw amazed banget deh… FYI, Gang Dolli itu gede looh… jangan bayangin luasnya 4 atau 5 meter ya boo… Gang Dolli itu gede banget!!!

Lanjut setelah puas ngeliatin Gang Dolli dari dalam taksi *tanpa turun dan tanpa ambil foto*, kamipun cuz ke hotel. Udah malem jam 9 jadi harus istirahat karena besok agenda padat merayap. Di taksi kami ngobrol2 lagi. Gw bilang sama Mas supir taksinya, “Surabaya kotanya lumayan aman ya Mas bwat cewe”, gitu kata gw. Trus si Masnya bilang “Iya Mbak, gak perlu takut disini sama maling atau copet. Disini aman. Orang Surabaya itu prioritasnya bukan kriminalitas, tapi hal lain”. Asli gw bengong, trus maksudnya si Mas supir taksi apaan yaaa. Well, ternyata hal ini gw buktiin di hari terakhir gw di Suarabaya, I proved it by my own eyes hehehe… im gonna tell you later!

Sampe di hotel jam 9.30 malam, gw dan Yani langsung cuz ke kamar, bwat mandi dan istirahat. Besok pagi kita kudu kumpul dan siangnya cuz ke daerah masing2. Gw ke Trenggalek, Yani ke Kabupaten Malang. Beberapa temen lain ke Sampang dan Situbondo. Dan crita seru ini masih lanjut lohh… nextnya, bakal ada pengalaman ‘nyaris’ nginep di hotel abal2, trus kejebak di daerah tanpa tempat nongkrong, dan nyobain jajanan murah meriah sampe main air di waterpark. Penasaran??? Stay tune!!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s