How to Deal with Teenagers (From Sex-Edu to Social Life) ~ My Personal Experience with My Sister

Assalamualaikum

Helloo… 🙂
Udah lama gak nulis jadi kangen nulis lagi… Terakhir postingan gw tentang kegalauan skolah kan? Hadeehhh abaikan gadis galau ini pemirsaaah, mari kita cari topik ringan yang paling sering jadi dilema dan fenomena sosial (mulai lebay) 😛

Oke, ngeliat judulnya sih rada2 sok internasional gitu ya booo… Hehe emang sih ini judul postingannya sok keren, pake english2 gitu, but no worries, isinya tetep campur sari kok! Ada bahasa Indonesianya dan Inggrisnya. So, smua umat bisa baca *lebay gw…

Sebelum mulai nulis panjang lebar, let me ask you a question. My first question is…
Semua pada punya anak/ponakan/sepupu/tetangga umur belasan taun gak sihhh???
Pasti punya dong yaa… Yah, yang range umurnya mulai 11 sampe 15 tahun-an gitu deh.
Kalo gw punya! Gw punya satu orang adik cewek yang super bawel yang baru ngerayain ulang tahun ke-12 bulan Maret kemarin 😉 That’s why gw nanya hal serupa, kan mana tau bisa mirip kisahnya.

Jadi begini, adik cewek gw baru masuk SMP tahun ini, dan dia baru aja dapet *sorry sebelumnya, dapet menstruasi. Nah kebayang kan kalo udah di kondisi kaya gitu, anak segede dia bener2 harus diawasi, diwanti2, diingatkan dan terus dibimbing. Dan itu bener2 bukan tugas mudah, especially karena di satu2nya anak “salek” di kluarga gw. Anak salek means anak yang lahir paling bontot dan beda jauh dari usia kakak2nya. Oiya FYI, gw dan dia beda 16 tahun. Pas gw kelas 3 SMA dia lahir. So kebayang kan gap-nya gede banget?
Dan secara gak smua orang tua bakalan blak-blakan ke anaknya *and even my parents* (baik ngomongin sex-education atwpun hal2 lain terkait kehidupan anak muda zaman sekarang), jadilah gw sebagai kakaknya yang punya tanggung jawab besar ngejelasin ke adik gw.
Mama Papa gw cukup fleksibel sih, tapi gw yakin banget penjelasan dari mereka gak akan gampang dicerna sama adik gw, secara beda zaman kan?
Gw inget salah satu quote dari seorang filsuf, but I forgot his/her name:

“Jangan ajarkan anakmu seperti kau mendapatkan pengajaran di zaman-mu, ajarkanlah anakmu sesuatu sesuai dengan zaman dimana ia berkembang”

Kira2 gitulah kata2nya, *kalo kurang tepat harap maklum yaak! Hohoo… Maka dari itu, gw lah yang paling wanti2 ngingetin adik gw *kakak yang baik eiyyymm*
Nah gw punya beberapa tips dan sedikit ilustrasi untuk hal ini “How to Deal with Teenagers”

  • BERUSAHA JUJUR KEPADA MEREKA TENTANG PERKEMBANGAN ZAMAN NAMUN PAKAI BAHASA YANG SEDERHANA

Gw kasih satu ilustrasi nyata yaa… jadi gini gw pernah dapat pengalaman rada “horrible” ketemu sama bapak2 eksibisionis. Waktu itu let say gw lagi nunggu bus trans padang, so gw berdiri cantiklah di halte itu kan. Then, pas disana gw liat seorang cewek remaja dan Bapak2 eksibisionis yang lagi ngeluarin *maaf* kemaluannya. Nah si cewek remaja (kira2 SMA) yang berdiri deket sana cuma dieeeeeem…aja kaya patung. Gak teriak, gak marah, malah diem sambil ketakutan. Silly right? Otomatis gw mere2 dong!!! Langsung gw kejar pake batu si Bapak eksibisionis itu sampe dia malu sendiri dan kemudian lari kenceng pake motornya. Intinya gw langsung ngamuk2 dan bete abis sama kelakuan si cewek remaja tadi. Ya iya dong, harusnya dia ngapain kek, teriak, marah2 atw ambil batu sekalian. Pokoknyo do something yang bikin Bapak2 eksibisonis tadi jadi malu. Pokoknya gw kesel abis ama cewek remaja yang mono dan membiarkan sex-abuse itu kejadian 😦

Nah sampe di rumah, gw langsung crita sama Mama gw, Mama cuma bisa bilang dunia memang udah makin gak bener. Trus Mama juga bilang gw harus bener2 bimbing adik gw supaya gak jadi orang dudul yang cuma bisa diem aja kalo ada sex-abuse macam itu… Gw pikir bener juga, anak2 remaja sekarang pelan2 harus diajarin bgt dan dibimbing soal pendidikan sex.

Singkat kata, malamnya ketika mw tidur seperti biasa gw slalu ngobrol2 dengan si Lintang adik gw. Nah gw critalah sama dia tentang kejadian itu (tapi pake bahasa yang anti-vulgar yaaa). Gw critalah kalo gw tadi siang dapet kejadian yang menjijikkan banget dan sama sekali gak lucu. Yap, menurut gw itu sama sekali gak lucu. Gw tegaskan ke adik gw, kalo suatu hari dia sampe berada dalam kondisi kaya tadi, dia GAK BOLEH DIEM aja. Harus ‘do something’. Teriak, lari atau bahkan cari sesuatu untuk perlindungan. Adik gw manggut2 gitu. And yes, dia nanya sebuah pertanyaan polos ala seorang anak umur 12 tahun…

“Kak, kenapa Bapak tu kaya gitu? Apa maksudnya?”

*uhuk* keselek bola tenis deh gw… Bener kaaan, pertanyaan anak sekarang kritis2, huaah *lapkeringet* Trus pelan2 gw coba jelasin ke Lintang (sebisa gw dan pake bahasa anti-vulgar), gw bilang begini…

“Gini ya Lin, kakak tanya ke Lintang. Yang gak pernah memakai baju itu siapa? Orang gila kan? Atau hewan kan? Nah orang yang seenaknya membuka baju, celana, pakaian dalam, dan memperlihatkan apa yang ada di badannya itu di depan orang lain sama aja dengan orang gila, sama aja pikirannya kaya hewan kan? Emang Lintang mau gitu melihat orang gila?”

Dia diem. Trus nanya lagi…

“Iya, tapi kenapa harus buka celana?”

“Well, okay ini lebih sulit pertanyaannya” pikir gw. Dan gw harus bener2 hati2 dalam setiap pemilihan kata2 gw dalam menjawab pertanyaan dia.

“Dek, yang namanya celana, baju, pakaian dalam, atau apapun yang menutup tubuh kita semuanya benar2 harus dijaga. Jangan sampai dipertontonkan apa yang ada di tubuh kita pada orang lain. Kalau ada orang yang mempertontonkan itu, berarti orang itu punya penyakit. Penyakit itu namanya kelainan jiwa. Bukan kelainan jiwa biasa. Tapi parah. Nanti pelan2 kakak jelasin. Pokoknya, JANGAN SAMPAI SIAPAPUN MEMPERTUNJUKKAN BAGIAN TUBUHNYA SAMA LINTANG. SIAPAPUN! DAN LINTANG JUGA NGGAK BOLEH MEMBIARKAN SESEORANG PUN MELIHAT, MEMBUKA, MEMEGANG BAGIAN APAPUN DARI TUBUH LINTANG. SIAPAPUN ITU. Lintang kan udah gede, jadi benar2 harus hati2 ya Dek”.

Dia ngangguk2… Trus kenapa artis2 banyak yang pake singlet dan celana pendek kaya cabe2an gitu kak?”

Gw jawab pake bahasa Minang: “Iyo urang2 tu barangin. Banyak nan gilo!”

Dan adik gw pun ktawa2… Hahahahaa… *see Leng! mati gaya kan lw ngejawab pertanyaan anak sekarang! kritis cyiiinnn*

  • LIAT AUDIENS – BINGUNG APA MAKSUDNYA? LET’S DISCUSS ABOUT IT!

Nah ini juga penting. Pentinggg…banget! Kenapa, well… you’ll know!

Di umur gw yang udah 28 tahun ini, berarti gw udah menyelesaikan banyak tingkat pendidikan, baik dari sekolah dasar, menengah sampai perguruan tinggi. Dan sudah pasti banyak bergaul dengan banyak orang dengan latar belakang yang berbeda2. Ada yang lurus2 aja, ada juga yang belok2…
Yep, temen2 gw ada yang udah nikah dan punya anak, trus ada juga yang pengantin baru, ada yang masih single happy joy joy ama statusnya, ada yang homosexual (gay or lesbian) bahkan ada yang anti-cinta huehehehe… Komplit dah pokoknya! Dan mereka2 itu eksis dalam kehidupan gw.

FYI, temen2 gw semuanya hampir semua kenal sama Adik gw. Adik gw pun bgitu, dia kenal smua teman2 gw! Temen esempe, esema, kuliah sampe temen main, smuanya dia hapal.

Nah, tau sendiri dong, gw tipikal orang yang kalo udah weekend suka jalan bareng temen2 gw? Dan itu bisa ganti2, kadang2 weekend ini sama gank esema, kadang2 besoknya sama gank kuliah, kadang2 sama temen2 main, kadang2 sama klien gw juga. Pokoknya hebring!!!
Dan of course, si Adik gw yang punya rasa ingin tahu yang besar slalu pengen ikutan! Well, kalo dia udah minta ikut “sebenarnya” itu titik lemah gw, yaaa…titik lemah gw adalah gw gak bisa bilang TIDAK. Simpel sih alasannya, gak tega. But… akhirnya gw say NO untuk beberapa occasion… misalnya gini…

Temen2 gw kan kondisinya beda2 yaa… Ada yang udah merit trus mulutnya suka ‘nyeplos’ aja, bahkan kadang2 tanpa sadar suka crita2 “Eh, nikah itu enaknya cuma 1% lohh… 99%nya enaaakkk banget” dan kemudian berlanjutlah blablablaaa… pokoknya ini kalo dijadiin program tivi, jadi 18+ gitu… *hahaha apa cobaaakkk 😛
Trus ada lagi temen gw yang rada gak ‘straight’, yang punya banyakkk… segudang istilah ala banci salon,,, yang makan jadi makarena lah,,, mahal jadi mehong lah,,, lelaki jadi lekong lah,,, pokoknya aneh2…
Nah ketika kumpul dengan temen2 diatas (atau gak sengaja ketemu) gw pasti GAK MAU NGAJAK ADIK GW, WALOPUN ADIK GW MERENGEK MINTA IKUT DAN NANGIS BOMBAY!!! Seriously, gw slalu nolak keinginan dia… Let say gw raja tega, tapi gw hanya gak mau adik gw jadi “contaminated” sama hal2 yang belum dijangkauan dia. That simple!

Nanti ketika dia beranjak gede, pelan2 pasti dia akan nanya kenapa begini kenapa begitu, dan gw harus menyiapkan jawaban yang seee…bijaksana mungkin, seee…sederhana mungkin, tanpa mendiskriditkan siapapun (baik agama, norma adat, sosial dan personality seseorang). Hihi berat ya punya adik belasan??? Jawabannya EMBERRR! Jangan dikira gampang aja punya anak/adik usia belasan yang beranjak abegeh,,, bahaya ncuyy *apalagi perkembangan zaman pesaaat bgt!

  • JANGAN BOSAN MENDENGAR CERITA TENTANG TEMAN2 SEKOLAHNYA!

Uhmmm mungkin kebanyakan kita (orang tua, kakak, abang) suka cepat bosen dengerin anak usia belasan cerita. Karena you knowlah, kadang2 ceritanya ga abis2. Dan itu semua tentang teman2nya, guru2nya, ustadz di tempat ngajinya, siaran tivi yang ditontonnya, pokoknya banyaaakkk! Dirunut2 bisa abis blog ini nyeritainnya haha 😀

Tapi tau gak, justru karena kita dengerin cerita mereka, kita jadi tau tipe mereka kaya gimana, dan gimana pergaulan mereka dengan teman2 seumurannya. Misalnya gini, biasanya kan tiap malam sebelum tidur gw kadang2 selalu mancing dia duluan bwat crita, kaya gini nih “Lin, gimana sekolah tadi? Ada baik2 aja? Teman2 gimana? Ada yang lucu ndak?” Trus suddenly tanpa dikomando dia langsung crita… “Ada kak, teman Lintang di sekolah tadi bla bla blaaaa…” dan sehabis dia menyelesaikan satu kalimat, gw langsung pasang tampang excited, sambil tanya “Oyaaa,,, hahaha *ketawa dikit* terus gimana?”

Begitulah pembicaraan itu mengalir dan slalu berakhir dengan pesan moral dari gw *uhuk* gw sok bijak, eiymm… Gw slalu bilang “Dek, berteman boleh, tapi ingat, belajar juga. Harus seimbang. Boleh main, boleh ktawa2 tapi nilai juga harus bagus. Dan HARUS SOPAN sama siapapun”. Dan kalo udah kaya gitu dia pasti bilang “Iyooo tanang se lah kakak…” hahaha my super little sissy!!!
Intinya, gw beri kelonggaran sama dia untuk main sama temen2nya, tapi gak ada cerita untuk gak jujur! Terkait ini gw punya statement ampuh setiap dia punya niat untuk berbohong,,, “Kakak kamu ni orang hukum, jadi jangan coba2 bohong. Mending jujur, kakak gak akan marah. Kalo bohong, kamu 2x kena, pertama karena salah, kedua karena berbohong”, setelah itu gw pandang matanya tajam2 *eaaa istilahnya* dan dia pun pasti langsung mingkem dan bilang.. “Iya, tadi Lintang bla bla blaaaaa…”

Dan tips terakhir…

  • BERUSAHA MENJADI ROLE MODEL YANG BAIK *Susah sih, karena we are not angels, tapi harus dicoba!

Kalo yang terakhir ini kayanya so conventional yaa… but it does work! Selalu menjadi role model yang baik itu sebenarnya adalah cara paling ampuh untuk deal with teenagers, misalnya nih… sesibuk apapun kerjaan gw, gw selalu usahakan sampe dirumah sebelum Maghrib. Yap, selalu gw usahakan. Secara kan, anak2 pasti gampang banget adaptable sama semua kondisi, baik itu positif ataupun negatif… Nah kalo gw pulang lewat waktu Maghrib, pasti bakalan dijadiin contoh sama dia dong,,,dan nanti ketika dia udah agak gede’an pasti pola pikirnya akan gini “Dulu aja, kakak gw suka pulang malem, masa gw gak boleh?” Eeeewwwhhh amit2 dah *ketokmejaaa* jangan sampe!

Intinya sih, usahakan sebisa mungkin anggap mereka sepantaran, anggap mereka teman, anggap partner, tapi ketika mereka udah salah, tegur! Yap, jangan dimanjaaaa… Ntar kalo terlalu dimanja jadi alay trus pake kabur dari rumah lagi, kaya kasus anak Unand yang happening di socmed hahaa *kabur dari Pasar Baru ke Bandung ncuy! hahaha 😀

Gampang2 susah ya deal with teenagers, iya sih tapi cuma satu kok sebenarnya kuncinya… Communication is always be the best choice ya… sebisa mungkin jangan putus komunikasi sama mereka walopun cuma sehari. Karena dalam 1 hari aja banyak banget hal yang terjadi sama diri mereka 🙂

Trus kalo teman2 gimana??? Ada yang punya kisah serupa, atau mau kasih tips tambahan? Monggo loh ditunggu yaaaa! ❤

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s