Tukang Bully dan Skandal Cinta-nya

Hai! Assalamualaikum!!!

Whhooah, weekend mau abis, dan besok kembali kerjaaa… #rada males sebenarnya# haha…
Tapi apa mau dikata, secara besok Senin dan gw masih menjadi pegawai di salah satu organisasi internasional, maka gw ikhlas lillahi ta’ala untuk kembali kerja besok (wkkww, istilahnya lebay!)
Okays, mengawali postingan ini, pasti smua pada nanya2 deh, kenapa judul postingan gw ekstrim banget! Hehehe, ga ekstrim2 juga sih sebenarnya, cuma karena ada kata “skandal” nya aja, jadi keinget skandal2 artis yang gimana gitu wkwkkw…
Tapi, lagi2 postingan ini sama sekali bukan bermaksud buat ngomongin orang. NO! Gw cuma pengen yang baca postingan ini, yang pernah ngerasain di-bully kaya gw, yang pernah ngerasain sakitnya denger kata2 pedes n nyelekit si pem-bully, jadi pada sadar dan wake-up bahwa, si tukang bully ga jauh lebih baik dari kita (alias korban mereka) hehe…

Cuzzz kita lanjut ceritanya.

Jadi gini, sebenarnya, hari Kamis kemarin (ketika gw di kantor), gw di-bully abis2an sama seorang cewe, gw ga mau sebut namanya, tapi yang pasti dia temen kantor gw. Sebenarnya apa yang dia bully-in ke gw itu ga mendasar, tapi ini udah bener2 keterlaluan. Dan FYI, gw udah 2x dibully sama dia. Seriously. Dan gw ga mungkin lupa itu.
Hari Kamis itu dia ngomong gini, pas di depan gw: “Gak ngertilah ya, kenapa banyak orang2 yang merasa gak puas juga dengan apa yang dia punya, lihat nih, di M*rcy, kalo mau berobat tinggal gesek, nah apalagi coba? Masih aja belum puas dengan apa yang dia punya sekarang”.
Well, hari itu, gw memang pake fasilitas kantor untuk berobat gigi gw ke Yos Sudarso, dan FYI, sistemnya gesek (karena provider asuransi kantor gw kerjasama dengan RS Yos Sudarso) dan dia kayanya ga seneng kalo gw pake fasilitas kantor. Dia ngomong itu ke Buk As dan Mbak Henny, tapi tujuan omongannya itu gw tau, untuk gw. Dan gw sumpah, sedihhhh… banget digituin sama dia. Tapi gw berusaha cuek dan fokus di laptop gw aja. Gw pengen jawab omongannya, tapi gw inget, ga ada gunanya bales omongan orang yang nyakitin kita, nanti jatohnya malah ribut n berantem. Mending gw sabar aja πŸ˜₯

Fuuuht, memang sih, M*rcy nyediaan fasilitas yang cukup bagus utk staff-nya, tapi itu ga akan menghalangi niat gw bwat resign dari M*rcy jika suatu saat gw harus brangkat ke US utk sekolah s3. Manusia wajar utk mencari yang lebih baik, kan? Cuma manusia statis n bodoh yang mau di tempat yang sama dari tahun ke tahun.

Tapi, ya udah, gw simpen itu dalam hati gw. Gw ga mau bales dia. Walopun ini udah yang kedua kalinya. Dulu pertama kali di mobil, waktu gw sama dia dan driver pergi anter kartu ucapan selamat Lebaran ke stakeholders kita. Gw masih inget dengan jelas banget di ingatan gw, waktu itu dia ngomong di telpon dengan salah satu ex-staff M*rcy juga, omongannya gini “Ntahlah T*k, ga ngerti gw, kok ada ya manusia yang ga pernah puas dengan apa yang dia punya? Padahal kan… blablabla…” Ga perlu gw tulis kelanjutannya, karena sangat menyakitkan. Gw emang punya kerjaan 2, sebagai dosen n di M*rcy, tapi itu bukan berarti gw ga puas dengan kerjaan gw sebagai dosen. Gw tetep cinta kerjaan gw sebagai dosen, dan kerjaan di M*rcy ini, gw yakin keduanya akan menambah wawasan n pengalaman gw. Toh status gw sekarang dosen Yayasan, yang masih boleh bekerja asal bukan di ruang lingkup pemerintahan. Ya kan?

Dan dia, si tukang bully itu slalu nyindir gw dengan kata2 bahwa gw ga pernah puas dengan apa yang gw dapat sekarang.
Heelllooo! Wajar dong ya, Einstein aja ga pernah puas dengan hasil temuannya. Setiap orang pasti ingin yang lebih baik, iya kan??? Jujur, gw sedih dan kesel digituin sama dia. Padahal gw ga pernah sedikitpun jahat sama dia.
Dia juga pernah ngorek2 informasi gw ke salah seorang temen gw, (namanya Ola), tentang keberadaan n status gw di Unand. Dia sampe menginvestigasi gw dan mencari tahu tentang gw ke orang lain. ABSURD! Kalo mau tau tentang gw, ya tanya kw gw aja langsung. Ga susah kan?

Bener2 deh, untung gw masih bisa sabar, Untung gw sudah cukup dewasa menyikapi ini. Kalo gw masih seperti Lengga 12 tahun yang dulu, gw mungkin akan konfrontasi dia. Akan nampar dia dan segala macam. Tapi gw inget, gw orang berpendidikan, dan ga akan ngelakuin hal2 kaya gitu. Cukup si tukang bully aja yang punya mulut kaya comberan.

DAN, HEEII…!!! Kenapa skandal cintanya tukang bully yang dibahas? Uhm sebenarnya gw ga mau bahas ini, karena sangat memalukan. Gw aja yang sebagai cewek malu banget nulisnya. Bikin kaum perempuan seperti ga punya harga diri aja.
Jadi gini, tadi siang kan gw dan Om Boy (supir Papa) ke kantor jemput lemari hasil lelang yg gw dapetin, nah terus, pintu kantor dibukain Satpam kan? Gw dengan polosnya bilang, kalo hari ini gw mau bawa lemari pulang, dan gw tanya, “Bapak sendirian aja pak?” Dan satpamnya jawab “Enggak buk, saya sama M dan D…”
Ups, ada dua sejoli di kantor hari Minggu begini. “Ngapain coba?” Pikir gw.
Well, sebelumnya juga ada gosip tentang mereka berdua. Bukan gosip lagi ding, fakta! bahwa mereka ada affair. Kalo affair antara laki2 single dan perempuan single sih silahkan saja, tapi ini, affair antara seorang perempuan single dan seorang laki2 yang udah punya istri dan anak di tempat berbeda. Feewwwh! Gw cuma bisa heran aja. Tapi ga gw tanggepin, gw sibuk sama lemari gw.
Akhirnya, karena gw buru2 bareng supir Papa, gw urus lemarinya dan gw cabut dari Kantor, gw sebodo amat ama mereka berdua. Ga ngurusin!!! Tapi sampe sore ini kepikiran gw tentang mereka berdua. Apa yang ada di pikiran si tukang bully ya? Dia udah tau si laki2 udah punya istri dan anak, tapi masiiih… aja ngintilin si pria. Ga ngerti gw sama dunia ini. Biarlah, dosa urusan masing2. Bukan urusan gw.

Tapi, tetep ada lesson learned dari setiap kejadian yang gw alami guys. Yaps, ada satu pelajaran yang gw ambil, gw memang ga sempurna sih, mungkin bagi sebagian orang, keinginan gw untuk sekolah mereka salah artikan jadi ambisi. Dan pekerjaan gw yang gw punya sekarang (2 pekerjaan) mereka artikan sebagai ketidakpuasan gw atas apa yang terjadi di hidup gw. Mungkin mereka ga senang, gw ga tahu. Wallahu alammm… Tapi, si tukang bully juga ga berhak membully gw di depan orang ramai, dan menyakiti gw dengan omongannya yang tajem, padahal dia sendiri moralnya belum tentu bener. Gw ga mau menjelaskan lebih lanjut seperti apa moral seseorang, biar orang lain aja yang mengambil kesimpulan.
Dan, satu hal, gw jadi semakin strong sekarang. Gw makin ga peduli dengan omongan si tukang bully. Toh, dia ga lebih baik dari gw. Dan guys, buat kalian yang juga di bully orang lain, JANGAN DIBALAS, biarkan waktu dan Tuhan yang nunjukkin kualitas tukang bully dan borok2nya. Kalian ga usah takut untuk di bully. THEY’RE NOT EVEN NOT BETTER THAN YOU!!! Seriously.
Walo gw tau “kartu as” nya tukang bully, tapi gw ga akan balas. Biar Tuhan aja yang mengatur semuanya. Gw InsyaALLAH sabar.

Doain gw sabar terus dan dikasi yang terbaik sama Tuhan ya guys! πŸ˜‰ Amin!!!
Selamat menikmati sisa weekend ya!!! Jangan nyerah jika si Bully menyerang yaaa… Keep spirit pokoknyaaa!

Advertisements

2 thoughts on “Tukang Bully dan Skandal Cinta-nya

  1. hajaredris August 23, 2013 / 3:01 pm

    mba lengga,. sabar-sabar mbaa,. aku juga ne mba lagi di bully sama atasan magang,. huuftt.. sedih mba. tapi ya gimana?? aku juga butuh,. hihii
    mba lengga pasti bisa tetap suvive,. dan tetap semangat mendapatkan beasiswa s3 nya ya mbakku syang,. berdoa utk mba lengga yang terbaik,. semngat kakak,. ^__^ πŸ™‚ :*

    • Miss Pradipta August 23, 2013 / 3:40 pm

      iya wi… sering bgt nih di bully πŸ˜₯
      amin, amin, doakan mudah2an makin kuat menghadapi cobaan apapun itu jenisnyaaa…

      dewi juga semangat yaaa magangnya dilancarkan, kuliahnya lancar, dan cpt2 s3 kluar hehehee
      miss u!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s