Love Actually

*from my facebook note!*

Hei, mate!
Such a looong… Time gak pernah nulis note lagi. Gegara sibuk kerja, jadi ga sempet nulis apa2 lagi, whether in blog or note facebook. Tapi berhubung sekarang pulsa modem lagi kosong dan males ngisi (hem,, males ngisi apa kere?) lol :)) jadi nge-note di efbi aja deh.

Well, note ini terinspirasi dari kisah (jiah! Bahasanya) gw yg dua hari ini setia di rumah, dan ga kmana2. Yap, note ini terinspirasi dari kisah Abe (kakek gw) yang lagi sakit gegara jatuh dari motor. Okay, okay, ga mau panjang mukadimah, ayoks kita mulai saja…
Jadi gini, seperti yg gw bilang tadi, Abe sakit udah 2 hari dan gw sebagai cucu, ga mau kmana2. Jadi gw jagain abe πŸ™‚
lantas, apa hubungannya judul note ini, ”Love Actually” dengan Abe yang sakit? Hehe… Semua ada hubungannya, ada hikmahnya, dan yang pasti bikin gw ”percaya” lagi akan adanya cinta. Weww! Beraaaattt bo… Hehehe oke deh, kita mulai sajaa…

Jadi gini, karena Abe sakit, otomatis gw jagain Abe dong. Mulai dari jaga makanan Abe, nemenin beliau makan, ngobrol bareng beliau, dan lain lain.
Nah, tadi sore… Karena Abe mau ganti baju, beliau suruh gw bwat ambilin pakaiannya di kamar (FYI, sejak sakit, Abe tidur diluar kamar supaya gampang kemana2).
Nah abe kasih kunci kamarnya ke gw, dan minta diambilin bajunya yg ada di lemari nomor 3 (sesuai instruksi Abe).
Jujur aja, gw udah lama banget ga masuk kamar Abe… Sejak Bu Gaek (nenek gw) meninggal, Abe tertutup banget soal segala sesuatu yang ada di kamarnya, jadi oleh karena itu kamarnya slalu dikunci.
Dan tadi, karena Abe ga bisa jalan, secara kakinya sakit, akhirnya gw yg ambilin bajunya.

Kemudian, gw langsung melesat ke rumah belakang dan buka pintu kamar Abe. AND YOU KNOW WHAT? Ketika gw buka kamar Abe… Auranya masih sama seperti tahun 2003 (tahun ketika Bu Gaek gw meninggal)… Semua dekorasinya masih sama, ga berubah. Semua masih sama, di pojok ruangan masih ada Al Quran yang sering dibaca sama Bu Gaek ketika Almarhumah msh hidup dulu. Semua masih sama, di ruangan itu masih ada meja rias besar warna putih kepunyaan Bu Gaek. Dan satu lagi… Bantal itu, kasur itu, arah tempat tidur itu, sajadah itu, sama sekali tidak berubah, walaupun Bu Gaek sudah ga ada. Abe masih menyimpan rapi semua kenangan, memori, hal2 indah tentang Bu Gaek.
Sejak kematian Bu Gaek di tahun 2003, Abe tidak sedikitpun ingin menggantikan keberadaan alhamrhumah dengan yang lain.

Jujur, gw salut dengan Abe. Dengan kesetiaan beliau… Well, I even cry di kamar Abe tadi sore. Betapa Abe sangat cinta sama Bu Gaek, bahkan sampai detik ini…

Gw ingin juga mendapat cinta yang sedemikian tulus dari seseorang nanti. Ketika gw ga ada, let say ketika gw sekolah lagi, atau ketika gw berbeda kota dan berbeda dunia dengan orang yang gw sayang, orang itu akan sesetia Abe… Mungkin ini muluk kedengarannya, mungkin terdengar naif, tapi well… Itulah keinginan gw sebagai manusia. Wajar kan?

So… Love Actually… (mnurut gw loh ya) adalah…
* Kesetiaan
* Ketulusan
hehehe…
To be honest ya, udah 2 ahun ini gw ga percaya cinta seorang manusia kepada manusia lainnya. Tapi ternyata, Love does exist! Ternyata cinta tulus itu masih ada, mate! πŸ™‚
gw seketika jadi sadar gitu gegara peristiwa sore tadi πŸ™‚

banyak banget pelajaran yg gw dapet sejak Abe sakit. Dan gw sangat ingin beliau cpt smbuh, supaya gw dan Abe bisa crita2 lagi kaya kemarin2…
Abe, get well soon be… Love you so! :*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s