Pria Itu Bernama… Matahari

Assalamualaikummm!!!

How’s your long weekend, guys?! Iya,, pengen tau berita long weekend kalian,,, secara 4 hari berturut2 libur kan ya… Kalender merah karena tahun baru Islam (1 Muharram)… Kalo long weekend gw sih… satu kata… GREAAAT!!! Hohoo… mulai dari rapat evaluasi perkuliahan di kampus UMSB Bukittinggi, terus nginep di hotel sama Mama Papa Lintang (spend our quality time) plus nyanyi2 di hotel tentunya, terus ngajar pas Jumat dan Sabtu (hihi tetep cari duit!) and then… tadaaa!!! Mengalami banyak hal tak terlupakan sepanjang hari Minggu (tepatnya hari ini tanggal 18 November 2012). Which is, hari ini menjadi hari tak terlupakan seumur hidup gw!!! Bahkan sampe gw tua nanti, hari ini akan menjadi hari bersejarah dan akan gw peringati setiap tahun sebagai… HARI TERGALAU SEDUNIA versi gw! Wakakaka… Noraknya kambuh! =p

Mau diceritain gak??? Mau gak??? Hihi… kalo gak mau, yo wis, gw ceritain bwat diri gw sendiri aja, sebagai record gw untuk kehidupan gw di masa nanti, saaahhh!!! Aseeekkk!!! Oke, oke, kita mulai postingan hari ini, KHUSUS dengan menceritakan apa yang terjadi pada diri gw hari ini. Oke? Sip? Let’s start beginn… πŸ˜‰

Jadi, siang tadi (tepatnya jam 1 siang!) gw janjian sama Matahari bwat lunch bareng. Hal ini udah lama gw rencanain, udah dari hari Kamis. So kebayang dong… Ini udah mantep banget rencananya. Jadilah, setelah gw nyuci piring, nyuci baju, jemur2 baju alias menjadi pembokat sampe siang (wakaka jangan diketawain!) gw kemudian mandi dan bersiap2 cabciscus ke Sari Anggrek (tempat gw janjian sama Matahari). Yaps, kita janjian disana karena Matahari kan Sabtu Minggu kuliah s2, jadi daripada bolak-balik, mending janjian di tempat yang accessible kan guys? Nah, seperti biasa, karena gw mengandalkan angkot, gw telat dong… Nah, tetiba, pas angkot yang gw tumpangi udah di daerah BCA, ada sms dari Matahari, and you know what isi sms-nya???

~ MATAHARI KETEMU METEOR DI DEPAN SARI ANGGREK, DAN METEOR NGAJAK MATAHARI MAKAN~

Buset dah! Jantungan gw! Untung ga stroke mendadak di angkot!!! Helloww!!! Kebayang deh! Raut muka gw merah kuning ijo kaya lampu merah! Sumpah gak tau musti ngapainnn! Huhuhu… Dan suddenly, angkot gw nyampe juga di Sari Anggrek, pas turun jantung gw masih aja berdebar kencang gak karuan. Meteor… Gak sengaja ketemu Matahari… Disaat gw mau janjian makan siang sama Matahari. Tuhaaannn!!! Apa yang Engkau rencanakan atas diriku Tuhannn??? Itu ucap gw dalam hati. Sumpah, kaya orang bego gw!!! Nyampe simpang Sari Anggrek, gw ngeliat Distro Amoole dari kejauhan. Kata Matahari, dia lagi depan Amoole sama Meteor, lagi makan. Weeww! Cari mampus!!! Gak mungkin gw kesana dongsss??!! Walaupun Matahari bilang gabung aja, gw tetep mikir… SHOULD I JOIN THEM??? Otak gw mikir keras, sambil tangan gw tetep di handphone, mencet nomor hape Matahari dan tetep usaha tilpun dia. Fewhhh… Sambil nelpon, 3 hal terlintas di otak gw, yah… logis gak logis, tapi inilah hasil analisa singkat gw:

  • Kalo gw masuk ke rumah makan itu (dengan nekat-nya) ini misal loh ya… Berarti gw akan, say Hai ke Matahari dan Meteor, dan dengan stupidonya akan ditanyain sama Meteor: Heh, Leng?! Manga kasiko? Wewww… Kebayang ajaaaa!!! Mana siap mental gw! Dan Meteor juga pasti kaget kenapa gw bisa tiba2 kucluk disana! Ya kan booo???
  • Kalo gw masuk ke rumah makan itu (lagi2 dengan nekat-nya), terus gw bilang, “gw janjian sama Matahari” di depan Meteor, otomatis Meteor mikir dongs, ada apa antara gw dan Matahari? Kenapa pake janjian siang2 bolong segala!!! Fewwwhhh… rumit!
  • Atau yang ketiga, gw masuk rumah makan itu, pura2 beli nasi bungkus. Trus bilang dengan tampang polos: Eh, ado Matahari jo Meteor mah (nama disamarkan – red). Baa kaba kalian? Buset! Bohonggg!!! Itu berbohong namanya!!! Kata Matahari gw gak boleh bohong kannnn???

Sooo… Karena hasil quick-analyze itu, gw putuskan, gw TIDAK MASUK ke rumah makan itu. Gw tunggu diluar aja. Kemudian, gw ketemu Ni Rika (temen S2 gw) di Pattimura. Ni Rika heran kenapa muka gw panik gitu. Gw bilang gw lagi nunggu temen, tapi temen gw ga muncul2. Akhirnya, karena Ni Rika mau buru2 naik angkot Kalawi, gw temenin dia nunggu angkot di depan Sate KMS. Pas Ni Rika udah pergi, gw jalan menuju apotik Pattimura sendirian, sambil berteduh karena cuaca panasss… banget. Sambil plengak-plengok kaya orang bego, gw tetep nelpon Matahari. Gw telpon sampe puluhan kali. Ga diangkat. Telpon lagi. Ga diangkat. Telpon lagi. Ga diangkat. Puluhan kali gw telpon, gw sms, ga diangkat… Tiba2 air mata gw jatuh. Gw nangis di depan apotik (di simpang Pattimura itu). Gw nangis. Gw udah nunggu 45 menit, dan Matahari ga angkat telponnya. Gw merasa diacuhkan, dipermainkan, gw merasa tidak ditanggapi. Gw seketika gamang. Gw berpikir, beginikah Matahari yang sebenarnya??? Dia tega tidak mengacuhkan semua telpon dan sms gw. Dia tega membuat gw menunggu di hari sepanas itu??? Air mata gw makin deras. Bedak tipis2 yang gw pake dari rumah luntur. Jilbab gw basah. Gw kaya orang bego sendirian. Untung ada tissue, gw bisa lap air mata pake tissue itu, sambil bergumam dalam hati: SEMUA INI CUMA MIMPI, LENGGA. INI TIDAK NYATA. Tapi begitulah, semua itu bertolak belakang dengan bisikan hati gw. SEMUA ITU NYATA. Saat itu, cuma satu orang yang gw pikirin, sahabat gw Kak Leni, gw telpon dia sambil nangis, kalo gw dikecewakan Matahari. Gw nangis sesenggukan, dan gw bilang ke dia, Matahari kejam sama gw. Kak Leni lagi di Blok A (di pasar), dia bilang, apa gw aman2 aja, apa gw baik2 aja, dia bilang sabar. Tapi gw ga bisa. Gw orangnya panikan. Gw orangnya sensitif. Akhirnya gw bilang ke Kak Leni, gw akan coba sabar dan coba menemui Matahari dan Meteor ke rumah makan itu. Dengan langkah berat gw coba melangkah ke rumah makan itu.

Sampe di rumah makan itu, gw intip pelan2. Apa bener mereka disana? Tau gak apa yang gw liat? Gw liat Meteor tertawa sambil ngobrol dengan Matahari. Gw liat sekarang rambutnya botak. Pas ngeliat dia ketawa, lutut gw gemetar, gw ga sanggup masuk ke rumah makan itu. Gw ga sanggup say Hai dan menyapa Meteor dalam situasi seperti ini. Gw ga kuat. Gw ga bisa. Gw ga mau tawa di wajah itu berubah jadi wajah penuh tanda tanya ketika melihat gw datang. Gw ga mau dia menanyakan kenapa gw bisa sampai disana, gw ga mau dia menanyakan lebih lanjut ada apa antara gw dan Matahari. Gw ga bisa masuk ke sana. Itu keputusan final gw. Akhirnya gw putuskan nunggu diluar, sambil payungan karena panas. Sambil terus bertanya pada diri sendiri, TUHAN!!! ADA APA DENGAN SEMUA INI? APA RENCANA ENGKAU DIBALIK INI SEMUA TUHAN? Sambil galau, gw tetep telpon Matahari, dan… tetap ga diangkat. Gw kesel. Air mata sedih tadi, air mata kekecewaan tadi kemudian berganti jadi amarah. Gw ancam Matahari dengan sms, kalo dia gak kluar dalam 2 menit. Berarti semuanya OVER. SELESAI. Begitulah, gw marah. Seketika itu juga gw pikir, gw perlu seseorang bwat jemput gw dalam keadaan begini. Gw ga mau pulang, gw ga mau naik angkot, karena nanti kalo gw pulang, pasti air muka gw bakal keliatan jelek banget dan pasti Mama gw tanya kenapa. Gw ga mau. Ini urusan pribadi gw. Dan gw ga mau siapapun mengintervensi. Jadi, gw telpon Yudi (mantan gw!) kebetulan dia ngajak makan dari seminggu yang lalu. Oke, daripada gw pulang dalam keadaan kacau, mending gw telpon dia. You know what??? Why I called him? Bukan karena gw pengen balikan!!! Gw telpon dia karena gw butuh samsak untuk gw tinju2, untuk meluapkan amarah gw… Dan Yudi salah seorang mantan gw yang tau betapa psycho-nya gw! Hahahaa… ga psycho kok, hanya ababil! Catttteeettt!!! =p

Pas gw telpon Yudi, dia bilang Oke! Walo gitu, gw tetep aja panik. Sepanik2nya. Gw tetep coba telpon Matahari. Dan tetep ga diangkat. Oke fine. Gw mete2, ngomel2, tapi dalam hati gw nangis. Sambil berkata, tega Matahari nyuekin gw, segitu tidak pentingnyakah gw? Sampai untuk balas dan angkat telpon gw pun Matahari gak mau? Gw sedih banget. Hati gw luka. Hati gw sakit. Gak pernah Matahari giniin gw. Oh Tuhan, begini ya rasanya dicuekin sama orang yang kita sayang? Ya Tuhan, begini rasanya ternyata. Sangat menyakitkan Tuhan. Sakitnya sampe ke ulu hati. Air mata gw tiba2 ngalir lagi dengan derasnya. Gw nangis, tapi ga bersuara. Mungkin karena begitu pahitnya sampai2 gw ga bisa ngapa2in lagi. Gw cuma bisa diem. Gw tunggu… 1 menit… 2 menit… 5 menit… 10 menit… Di menit ke 10, Matahari tiba2 nongol dari arah seberang jalan. Dia nyamperin gw. Gw tau dia nyamperin gw sambil senyum. Tapi gw ga bisa senyum. Muka gw asem se-asem2nya. Gw tau gw ga boleh gitu sama orang yang paling gw sayang. Tapi amarah menguasai gw. Gw kesel. Pas Matahari sampe, dia minta maaf, dia bilang hapenya lowbat, makanya hapenya di-silent, ga pake getar, makanya dia ga tau kalo gw nelpon puluhan kali. Kata2 maaf Matahari gw balas makian. Kata2 maaf Matahari gw balas teriakan. Gw balas dengan omelan. Gw tau gw gak boleh gitu. Tapi gw kesel. Saking amarah gw udah memuncak, akhirnya air mata gw kluar lagi. Gw ngomel2 sambil nangis. Gw ga peduli sama Matahari yang udah mohon2 maaf sama gw. Gw tetep marah2. Gw ga peduliin Matahari yang coba nenangin gw. Gw udah kaya orang gila di pinggir jalan itu. Marah2 dan lose control. Betapa memalukan… 😦

Di waktu yang sama, Yudi nongol dan manggil dari kejauhan. Gw bingung, satu masalah blom kelar, dateng lagi masalah baru. Gw lupa gw tadi yang nelpon Yudi duluan. Akhirnya, gw samperin Yudi berdua ama Matahari. Gw bilang maaf, gw ga bisa makan bareng dia siang ini, karena ada masalah yg harus gw selese’in sama Matahari. Yudinya ngerti dan bilang its oke. Akhirnya dia cabcus, dan tinggallah gw berdua dengan Matahari.

Ga lama setelah itu, kita jalan ke arah Permindo, Matahari bilang, Meteor udah jalan ke arah Permindo. Matahari bilang gw ga brani ketemu Meteor. WHATTT???!!! Oke, oke… Kita buktiin gw berani. Gw ajak Matahari ke Permindo lagi. Tapi Matahari mencegah gw. Dia ngajak gw naik angkot menuju PA. Ya, kita naik angkot karena… pertama gw pernah bilang, gw pengen naik angkot dan jalan kaki sama dia, ga mau pake motor! Yang kedua, Matahari ga bawa helm dua, karena dia dari kampus. Jadilah gw naik angkot sama dia sampai PA. Di angkot gw masih kesel. Sampai akhirnya angkot pun sampai depan PA, gw masih kesel.

Sampai di PA, Matahari ngajak makan. Dia nanyain gw mau makan apa. Gw bilang selera makan gw hilang sejak terima sms tentang Meteor. Lalu kita muter2, udah sampe Solaria, pergi lagi ke Mokko donat, terus muter2 lagi. Gw bilang gw gak mau makan di PA. Gw maunya es duren. Dan gw mau jalan kaki ke Es Duren. Matahari cuma senyum nanggepin gw. Dia bilang Oke! Ayok jalan. Tuhan… Matahari ini sabar banget ngadepin gw yang childish ini. Huhu sebenarnya gw malu. Tapi gw ingin kasih pelajaran sama Matahari, jadi dia harus mau nurutin smua kehendak gw. Titik!!! Akhirnya, dari PA kita jalan kaki sampe Taman Melati. Sepanjang jalan, Matahari tetep ga brubah. Dia tetep sabar ngadepin gw yang labil dan emosian ini. Dia tetep ngomong baik2 sama gw. Dia tetep senyum nanggepin semua omelan gw. Tuhann… Gw pengen dia marah. Gw pengen dia mengkonfrontasi gw. Gw ga mau dia tetap senyum dan sabar kaya gini. Gw pengen cari celah keburukan dia ya Tuhan… Gw pengen cari kekurangan dia, agar gw GAK SUKA LAGI SAMA DIA. GW PENGEN GW BENCI SAMA DIA!!! Tapi, gw gak bisa Tuhan. Matahari tetap tak brubah. Dia tetap ngebujuk gw. Akhirnya gw luluh. Omelan gw pun lama2 reda sendiri.Β Sampe di persimpangan Taman Melati – TeeBox, gw bilang gw mau minum Sop Buah di Enhai Hayam Wuruk. Dia bilang kenapa plin plan. Dan gw tetep ketus sambil bilang, pokonya mau makan sop buah!!! Akhirnya dia bilang, ya udah… Dan kita menuju Enhai.

Di Enhai, lots of things happened……….

Mulai dari pesen makanan, trus crita banyak hal… Mulai dari kasus sahabat2 gw, sampe ke crita hari ini! Yah, semua poin tentang apa yang menyebabkan gw jantungan dan stroke mendadak (lebaayyy…!!!!) dibahas sedemikian rupa. Bahas tentang Meteor, kenapa Matahari tega biarin gw sendirian dibahas tuntas!!! Gw ga mau sedikitpun terlewatkan membahas apa yang terjadi siang tadi.

Matahari cerita, waktu dia nungguin gw di Sari Anggrek, tiba2 ada orang yang nepuk punggung dia dari belakang, dan orang itu adalah Meteor! Kemudian mereka ngobrol, dan Meteor ngajak Matahari makan. Matahari ga mungkin nola tawaran itu, secara mereka teman… Akhirnya mereka makan di depan Amoole. Mereka crita banyak hal. Tentang kerjaan dan sebagainya… Pas Meteor mau liat hape Matahari, Matahari enggan ngeliatin hapenya, karena otomatis di recent calls-nya akan ada nama gw. Gw kebayang situasinya kaya apa… 😦 Mereka makan siang kira2 1 jam’an… Gw cuma diem denger smua crita itu. Gw ga bisa mikir. Gw cuma bisa bengong, sambil sesekali nanggepin omongan Matahari. Matahari bilang, Meteor ga brubah, tetap sederhana kaya dulu. Cuma Meteor sekarang lebih kurus. Mereka juga crita banyak hal tentang kerjaan mereka masing2 di institusi K dan di perusahaan S. Itulah yang terjadi kata Matahari, Mereka cuma makan siang dan ngobrol. Gw tau Matahari jujur. Gw tau Matahari ga mungkin bohong sama gw.

Lama2 amarah gw mencair dan keadaan kembali normal. Gw dan Matahari kemudian makan dan ngobrol sambil ketawa2 konyol. Kemudian kita main tebak2 jodoh pake tissue. Menurut gw sih awalnya itu silly games! Entah iya entah ndak, tapi ga ada salahnya dicoba. Jadi gini mainnya:

  • Matahari potong tissue menjadi beberapa bagian…
  • Kemudian tissue2 (yang sudah dipotong2 tadi) dipisahkan agar ga nempel.
  • Nah setelah dipisahkan, kemudian Matahari pegang tissur itu kemudian ujung demi ujung tissue tadi diikat atau dipelintir ujungnya sama gw.
  • Sambil ujungnya diiket/dipelintir, kita sebutin nama orang yang kita sayang dalam hati…
  • Jika semua sudah terikat, dan tidak ada yang lepas, maka kita akan berjodoh dengan orang yang tadi kita sebut itu.

See??? Silly games, right? Tapi entah kenapa gw nurut aja!!! Ckckckck… kebodohan yang mengasyikkan!!! Kemudian gantian, gw yang ngerobek dan megang tissue, Matahari yang mengikat dan melintir tissuenya. Kebayang kan kalo kita berdua kaya orang bedoooonnnnn!!!!!!!!!!!!!! Benar atau gak-nya games itu, minimal Matahari udah bikin gw ga bete lagi. Itu intinya. Kemudian setelah games ‘asal’ itu selesai, kita lanjut lagi makan.

Sambil makan, gw liat kuku-nya Matahari jorooookkkk… banget!!! Jadilah gw berinisiatif untuk minta jeruk nipis sama waiternya bwat bersihin kuku tangan Matahari. Yappp,,, kita buka salon darurat di Enhai! Wakakakakaa… asli ngakak!!! Gw jadi mbak2 yang me-manicure kukunya Matahari. Pake ramuan tradisional alias jeruk nipis. Hahahhaaa… satu persatu kuku tangannya Matahari gw bersihin pake jeruk nipis. Tu jeruk nipis diusapin ke smua jari2 tangan Matahari. Matahari diem aja, pasrah. Lucu deh. Matahari jadi mirip adek gw. Hehehe tau sendiri adek gw paling suka rambutnya gw sisirin, paling suka rambutnya diusap2 dan segala macem. Dan tadi, Matahari sifatnya mirippp… banget sama Lintang. MANJAAA!!! Hahahhaa… Proses manicure itu berlangsung cukup lama. Ada satu tangan yang kukunya belom bersih sempurna, trus Matahari protes, bahwa ada yang belom bersih. Hihi… abis alatnya terbatas booosssss!!! Jadi, gw ambil tusuk gigi bwat bersihin sela2 kuku yang masih jorok, dan Matahari kesakitan! hahahaha… Seneng aja liat Matahari begitu! Rasain! =p

Setelah manicure, gw bilang ke Matahari bwat cuci tangan di wastafel, dan dia nurut. He is sooo… sweet I guess! πŸ˜‰ Abis itu kita lanjut makan lagi dan crita2, sampe akhirnya Ica (salah satu instruktur ELS) sms gw dan ngajak hang-out ke Solaria PA. Gw sih sebenarnya segen sama Matahari, masa dia kudu ikut gw ngumpul sama temen2 gw, ga mungkin kan??? Gw kasih option aja, He will go back home, or wanna join me… Dia bilang masih sore dan blom mau pulang. Then I said, ya udah gabung aja sama temen2 gw instruktur ELS. Dia oke, trus kita jalan ke PA. Yap!!! Jalan kaki lagi! Hahahhaa

Sampe di PA, temen2 gw, Dian, Ica, Eca udah disana. Akhirnya setelah say Hai, pesen minum, kemudian kami ngobrol. Matahari cepet banget mingle dan akrab sama temen2 gw… Malahan temen2 gw minta dicariin cowok segala sama Matahari. Wakakakaa… dasar Ibuk2! LOL =p

Kira2 setengah jam di Solaria PA, kita mutusin ke Taplau, makan tahu brontaks. Kita berangcus pake mobil Eca ke taplaunya. Di taplau, kita ngobrol2 lagi sambil diiringi hembusan pantai padang yang geje!!! Yappp… anginnya geje!! Karena ketutupan ama tenda2 penjual makanan! Hahhaa… Sampe Maghrib kita masih disana, bahkan solat pun kita di musholla deket sana. Udah gitu, Mama Papa sempet nyamperin gw segala, ckckckckc… Memanglah ya, orang tua gw iniii… Cinta sangat pada anak gadisnya! Hihi…

Pas udah lewat jam 7 malam, akhirnya kita inisiatif bwat udahan. Matahari yang bayarin tahu brontak dan minumannya. Wew! Jadi makin ga enak sama Matahari… Makasi Matahari! Kita bubaran karena Eca harus ke studio band, Dian dan Ica pulang. Gw juga dong, pulang… Secara kluar rumah udah dari jam 1 tadi. Akhirnya kita di drop Eca di Belakang Olo, dan kita jalan dikit ngambil motornya Matahari. Sambil jalan gw dan Matahari ngobrol. Gw bilang terimakasih sama dia, dan Matahari bilang: Seneng lw hari ini ‘Ngge? Gw bilang setelah kejadian tadi siang, Overall, gw happy… Makasi ya Matahari… gw bilang gitu. Matahari cuma senyum. Udah gitu, depan Amoole, tiba2 aja gw nyebut Matahari is my everything πŸ™‚ Hehe, jadi inget lagunya iklan susu Bebelac. Yang liriknya begini…

“…My first, my last, my everything,Β 
And the answer to all my dreams.Β 
You’re my sun, my moon, my guiding star.Β 
My kind of wonderful, that’s what you are…”

Hoho, yes, Matahari is my everything πŸ™‚ Dia tempat gw untuk berbagi segalanya. Berbagi keceriaan, berbagi kesedihan, berbagi amarah, berbagi semuanya. Gw sayang Matahari. Dan itu gak akan berubah sampe kapanpun. Hari ini, semuanya komplit. Ada seseorang dari masa lalu gw, Meteor… Ada Matahari juga… Banyak hal. Tuhan bener2 kasih kejutan di hidup gw hari ini. Tapi, balik lagi, seperti judul postingan ini. Pria yang gw sayang cuma satu. Pria itu bernama… Matahari πŸ˜‰

And that is the theme song for today! Enjoy!!! Ill see you next time with muccchh love!!! πŸ™‚ Assalamualaikummm!!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s