Kerinci – On Research!

Dan ini lanjutan dari postingan kemarin, kali ini perjalanan gw dan tim peneliti menuju Kerinci, and what happened during our research there.

30 Mei 2012

Hari Rabu itu, jam 8 pagi kami sudah stand-by di lobby hotel, karena jam 8 itu mobil travel sudah jemput kami. Di travel hanya ada kami berempat plus driver-nya. Jadi situasi cukup kondusif untuk ngobrol dan diskusi, hehe… Perjalanan Bangko – Kerinci memakan waktu lebih kurang 4 jam. Dan selama 4 jam itu, kami melihat pemandangan eksotis. Yep! So exotic. Di perjalanan, kami lihat hutan yang super luas… sawah yang super luas… dan pastinya, jalan yang naik – turun, jalan yang punya tikungan tajam, dan jalanan yang super jelek sampe super mulus. Haha… komplit pokoknya. Pas masuk ke daerah Kerinci, dari atas mobil udah keliatan danau Kerinci yang superbly awesome! Baguuusss… banget! Luasss… banget! Whuaahh… pengen turun dari mobil deh rasanya! Weitss,, kalo ga inget lagi on – duty, mungkin gw udah ngacir bwat main di danau. Hahaha…

Jam 12an kami masuk kota Kerinci, dan kami langsung menuju hotel. Yep, kami nginep di hotel Yani, pas di pusat kota Kerinci. Alhamdulillah, kemana2 deket. Mau ke pasar, tinggal jalan kaki 5 menit. Mau cari warnet deket, mini market juga ada, pokoknya very accessible! Setelah check – in dan dapet kamar, gw dan Yanti rebahan bentar. Pegel bouw… Trus, sekitar jam 2an, kami berempat jalan kaki cari tempat makan. Kami jalan kaki muter2 pasar dan akhirnya nemuin RM Padang yang rasanya ajib! Hehe… pas di Bangkok an tau sendiri, lidahnya udah kaya orang2 Jawa, manis2 bergembira gitu makanannya. So, its time for Nasi Padang! Hajarrr!!! Kami makan nasi yang Alhamdulillah enaaakkk…banget! Apalagi dimakan pake sop hangat. Beuh! Berasa banget deh makannya… dan kami semua puas banget nemuin RM Padang itu.

After lunch, kami balik ke hotel. Secara dari Senin jadwal padat, tidur kurang, punggung sakit, akhirnya tanpa disadari, gw dan Yanti ketiduran. Bang Reza dan Pak Joni kami ga tau kabarnya gimana. Secara kamar mereka di lantai bawah, jadi agak jauh dari kamar kami. Gw dan Yanti kira2 tidur sampe jam 5an, dan rasanya segeerrr banget abis tidur! Hohoo… setelah ngobrol2, gw dan Yanti kemudian gantian mandi. Yuhuu… kami rencananya mau ngiter2 kota Kerinci dengan jalan kaki. Wkwkkw… tapi, karena kelamaan di kamar, kami batal jalan kaki muter2 kota Kerinci. Akhirnya sampe jam 7an Cuma ngendon di kamar hotel sambil ngobrol…

Malemnya, jam 7 lewat, Pak Joni dan Bang Reza ngajak pergi. Yap, kami diajak pergi makan malam di rumah salah satu penyuluh yang nota-bene udah kaya adeknya Pak Joni. Ya udah, karena kami menghargai beliau, kami ikut ke rumah bapak penyuluh itu. Kami bahkan dijemput sama bapak penyuluh itu pake mobilnya. Wohooo… you’re so nice, bapak! Pas sampe rumahnya, kami ngobrol2 dan ditawarin makan malem… pokoknya, kami disambut dengan sangat hangat. Menyenangkan! Trus, kami ngobrol banyak hal sampe jam 9 malam. Topic obrolan kami mulai dari soal penelitian, dunia akademis, sampe adat dan budaya masyarakat Kerinci. Dan tau gak? Masyarakat Kerinci itu aslinya berasal dari Minang loh, tepatnya Pagaruyung. MENURUT TAMBO MINANGKABAU, MASYARAKAT MINANGKABAU YANG MERANTAU KE JAMBI ITU MEMBUAT KOLONI, KEMUDIAN MENETAP DAN HIDUP DI KERINCI. JADI YA BEGITU, KEBANYAKAN ORANG KERINCI BERASAL DARI ETNIS MINANGKABAU. Weww… tambah deh pengetahuan satu lagi! Hehee… intinya, I had a great night. Bertukar informasi, of course wawasan jadi bertambah. Hohoho… jam 9 lewat kami balik ke hotel, dan pastinya kami pun beristirahat di kamar masing2…

31 Mei 2012

Gw dan Yanti pagi2 sekali udah ready. Saking ready-nya, kami bahkan belum liat Bang Reza dan Pak Joni di lobby hotel. Padahal kami udah stand-by jam 8 di lobby. Daripada bête di lobby hotel dan perut laper, mending kami jalan. (Fyi, sarapan hotel Cuma roti dan teh), gw dan Yanti mutusin jalan2 pagi sekalian foto2 dan nyari sarapannn… hahaa… dasar gadis2 narsis!

Setelah ambil beberapa foto di sepanjang jalan, kami kemudian jalan kaki sampe pasar Kerinci. Ngeliat apa udah ada warung yang buka. Well, karena masih terlalu pagi (menurut orang sana!) jadi blum banyak yang buka. Yang buka Cuma warung mie rebus. Okays, daripada ga makan, kami mutusin bwat sarapan mie rebus disana. Lumayanlah, bwat ganjel perut. Kamipun makan sampe jam 9 pagi sebelum balik lagi ke hotel.

Jam 9an, kami udah dijemput orang Deptan. Dan of course, on-duty berlanjut lagi! Yap, hari itu, kami harus ke kantor penyuluh dan seperti biasa, menyebarkan kuisioner kepada para penyuluh. Kali ini animo penyuluh-nya beda banget dengan yang di Kab. Bangko. Coba tebak? Apa bedanya??? Para penyuluh di Kerinci ini rameeeeeeeee…banget dan mereka semangat banget. Hihi I like it. Gw kebagian meng-handle 5 – 6 orang Bapak2 penyuluh. Dan semuanya, menyenangkan. Tapi, gw dikira masih kuliah loh awalnya sama mereka, karena tampang gw imut. Wkwkwk… narsis! Tapi beneran loh, mereka awalnya ga tau kalo gw dosen, malah mereka Tanya, gw kuliah dimana. Hihi… pas gw bilang gw dosen, baru semuanya pada angguk2. Lucu deh!

Nah, bapak2 yang di Kerinci jauuuhh…lebih smart daripada bapak2 penyuluh yang di Bangko. Yap, pemahaman mereka akan isi kuisioner jauh lebih baik. Ya terang aja, KARENA LATAR BELAKANG PENDIDIKAN PENYULUH DI KERINCI LEBIH TINGGI DARIPADA YANG DI BANGKO. SEE?! TINGKAT PENDIDIKAN ITU MEMANG BISA MENJADI BAROMETER SESEORANG UNTUK MEMAHAMI MASALAH YANG ADA. EDUCATION IS NEVER LIE, RIGHT? And im superbly happy with this. Pastinya penyuluh yang baik, bisa menghasilkan petani yang baik. Iya kan? Gw sotoy banget ya, padahal kan background gw bukan pertanian hahaha…

Jam 12 seperti biasa, agenda makan siang dengan para penyuluh. Dan of course, abis makan saatnya cabcus ke lapangan. Kali ini gw misah dengan Yanti. Yep! Masing2 kami handle dua desa. Gw kebagian desa Depati VII dan desa Air Hangat Timur. Wohooo… baiklah. Dan kali ini kendaraan yang gw pake adalah motor!!! Wkwkw yaps, gw dianterin sama salah seorang bapak penyuluh, namanya Pak Sugeng, gw lebih milih pake motor daripada pake mobil. Naik motor itu seruuu… ademm,,, banyak angin dan bisa bebas melihat pemandangan. Hohoo… tak sabar! And finally, here I go with motorcycle. Let’s rock Kerinci!!!

Destinasi desa pertama tujuan kami yaitu Depati VII. Suasananya menyenangkan. Sangat menyenangkan… gw ketemu Ibuk2 anggota kelompok tani yang lucu dan menyenangkan. Mereka juga heboh banget. Mereka juga semangat banget ngisi kuisioner. Dan kali ini beda dengan di Bangko. KALAU DI BANGKO, KELOMPOK TANI DIDOMINASI OLEH KAUM PRIA, KALI INI DI KERINCI, KAUM WANITA LEBIH BERPERAN AKTIF. MAU TAU ALASANNYA KENAPA? KARENA DI KERINCI PERTANIAN YANG EKSIS ADALAH PERTANIAN HOLTIKULTURA. Yap, ternyata jenis pertanian yang dibudidayakan juga berpengaruh terhadap peran serta pria dan wanita. Jadi gini, masih inget kan di postingan sebelumnya kalo di Bangko itu petaninya adalah petani karet dan sawit? Nah ternyata, dominasi pria itu memang terjadi, jikalau lahan pertaniannya mencakup bidang pertanian yang cukup berat. Yes, I mean palm and rubber. Pastinya untuk kebun sawit dan karet tenaga pria lebih kepake dong daripada wanita. Uhmmm…menarik, pikir gw… pengaruh topografi, jenis vegetasi tanaman, demografi, dan iklim berpengaruh boooww… kalo ga percaya ikut kuliah beasiswa INRM kaya gw deh… pasti tau! Hehe… diem2, GW BERSYUKUR PERNAH DAPET BEASISWA S2 INRM, GW JADI LEBIH PAHAM TENTANG EKOLOGI DAN SEMUA ILMU TERINTEGRASI YANG ADA. ILMU ITU DINAMIS. GW JADI MALAH GAK PEDULI DENGAN ILMU GW YANG NON LINEAR. ILMU ITU GAK ADA YANG SIA-SIA. Intinya, di Depati VII, cukup fun and I love it! Terimakasih ya ibuk2 yang cantik… its so meaningful for me. Hehe…

Selesai di Depati VII kira2 jam 4 sore, gw langsung berangcus menuju desa Air Hangat Timur. Yepp.. desa selanjutnya! Cukup dekat dari Depati VII. Dan di desa Air Hangat Timur, I got surpriseddd!!! Hihi… gw disambut dengan heboh disana. Malahan kaya artis, karena difoto2in sama ibuk2 disana. Wkwkw… ibuk2 itu juga pakai seragam warna biru dan nyuguhin makanan yang banyak. Dari jagung rebus, kacang rebus sampai pisang. Weeww… sambutannya luar biasa. Gw merasa sangat dihargai. Terimakasih ibuk2… I really appreciate that… tapiii… ada yang bikin rempong!!! Mahasiswa gw ga henti2nya nelpon!!! Yappp… ada mahasiswa yang mau ujian skripsi hari Senin, sementara gw sebagai Pembimbing 2 masih di luar kota. Ckckck… parah! Akhirnya, gw bilang ke mahasiswa itu kalo gw bakalan sampai di bukit hari Senin pagi. So be patient dear student! Kali ini Ibuk melaksanakan tugas Negara, wkwkwk…

When I just finished di Air Hangat Timur, harusnya gw balik hotel. TAPIII… ada satu desa lagi yang harus gw kunjungi, oooww… diluar rencana nih! Tapi gw ga mau ngecewain penyuluh dan petaninya. Karena gw mikir, GW PENELITIAN UNTUK MEMBANTU ORANG, MERUBAH PARADIGMA, WALAU USAHA GW MASIH TERgOLONG KECIL, TAPI GW HARAP KONTRIBUSI KECIL INI AKAN BERARTI BAGI PETANI DAN PENYULUH. AMIN… So, Dengan badan super pegel gw tetep pergi ke desa itu, nama desanya Sungai Medang.

Di Sungai Medang, pas sampe udah jam 5an… wohooo… alamat bakal sampe malam nih, gw mikiri gitu. Wkwk.. tapi the show must goes on kan ya? Bodolah kalo sampe malam, paling2 ujungnya gw tepar… haha… di Sungai Medang, lagi2 gw ketemu kaum Ibuk2. Wow… Kerinci ini sangat matrilineal sekali ya, mirip dengan Minangkabau. Dan disinilah gw menemukan pluralism. Yap, GW MENEMUKAN PLURALISME. PETANI2 DI SUNGAI MEDANG BERASAL DARI ETNIS YANG BERBEDA. ADA JAWA, ADA MINANG DAN ADA JUGA ORANG JAMBI. WOHOOO.. BER-BHINEKA SEKALI YA. DAN TAU GAK? BERBEDA ITU INDAH! IBUK2 DISINI KOMPAK SEKALI! Tuh, Ibuk2 petani aja bisa kompak, masa kita kaum intelektual masih anarkis??? Ehhee bener gak? Disini sambutannya juga hangat. Gw disuguhin berbagai macam penganan khas Kerinci. Makasi ya Ibuk2…

Dan habis Maghrib, kerjaan selesai! Kelar! Alhamdulillah… dan of course saatnya balik ke hotel! Dan tau gak, udara malam di Kerinci dingiinnnnnn,,,,,,,,,banget! Apalagi pake motor. Beku deh ni badan. Demam demam deh!!! Ampon!!! And guess what? Gw yang terakhir sampe hotel. Yanti udh sampe duluan. Bang Reza dan Pak Joni pun udah sampe. Weeww… luar biasa!!! Pas sampe kamar, gw langsung mandi! Badan udah lengket! Perut udah laper. Ampoonnn… nasib! Tapi malemnya ga boleh gagal nongkrong di café depan hotel. Yuhuuu…ada café depan hotel, kaya café keluarga gitu, dan sepertinya suasananya cozy. Hehehe… jadilah abis mandi, gw dan Yanti nongkrong dan dinner disana. Kami Cuma bedua, males deh ngajakin Bapak2 itu (Bang reza dan Pak Joni) hehehe… secara kami kan mau curhat2an, jadi kami Cuma nongkrong bedua. Wkwkwk…

Sambil makan kami ngobrol. Dan sepeti biasa, Yanti curhat sama gw soal love-life nya. Well, she has complicated love story. Sabar ya ‘nti… gw doain lw dpt yang terbaik. Kalo gw sih ga crita apa2 ke Yanti. Well, gw cukup pemilih untuk bercerita ke orang tentang kisah cinta gw. Hehehe… gw cukup introvert kalo soal itu. Hanya gw yang tau tentang apa yang ada di hati gw… intinya, curhatan Yanti berkahir jam 10 malam, dan kamipun kemudian balik ke hotel jam segitu. Dengan perut kenyang dan hati lapang. Alhamdulillah… intinya, its totally a great day!

Dan yang pasti, perjalanan 4 hari penelitian Bangko – Kerinci ini memberikan pengalaman berharga bagi gw. LUAR BIASA RASANYA KETIKA GW BISA BANTU MASYARAKAT. LUAR BIASA RASANYA GW BISA BERBAGI ILMU GW KEPADA MASYARAKAT. LUAR BIASA RASANYA JADI PENELITI. BANYAK TANTANGAN, ITU PASTI, TAPI GW SUKA. GW SUKA PROFESI INI. GW CINTA JADI DOSEN. GW CINTA JADI PENELITI. Terimakasih Tuhan…

1 Juni 2012

Saatnya balik ke Padang, jam 8 kami udah kudu balik ke Padang dengan travel. Dan yang pasti, tugas menginput data sudah menunggu. Hehe… kalo mau dana penelitiannya cair, data kudu diinput dulu, hahahaa… jadilah gw masih kismin! Blom ada duit booww… sebelum kerjaan kelar sekelar-kelarnya. Dan 1 juni 2012, gw pulang lewat Kayu Aro, salah satu perkebunan teh terindahhh… wohooo… bisa liat gunung Kerinci dan hamparan kebun teh yang indaaahhhhhhhhhh…..banget! luar biasa ciptaan Tuhan! Dan sore hari gw sampai di Padang dengan hati happy, yes happy! BAHAGIA KARENA BISA JALAN2 KE DAERAH BARU. BAHAGIA BISA BERBAGI ILMU DENGAN ORANG BANYAK. BAHAGIA MENEMUKAN BANYAK KENALAN BARU DAN INFORMASI BARU DAN BAHAGIA BISA MELIHAT HAL2 INDAH DI SEPANJANG PENELITIAN. Intinya, luar biasa… kalian semua bisa lihat foto2 dibawah sebagai barang bukti, guys! Hehehe… Hanya satu yang terucap, Alhamdulillahirabbil’alamin… ill see you in the next post!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s