Melelahkan Sekaligus Melegakan

‘Assalamualaikum…

Ini cerita Selasa kemarin, saat saya dan teman saya sesama dosen (namanya Anggun), pergi ke Rektorat UMSB untuk apply proposal penelitian dosen pemula… Many things happened on that day, yang pasti seperti judul postingan ini,Β ‘melelahkan sekaligus melegakan’πŸ˜‰

So, sebenarnya pada hari Selasa pagi itu, proposal penelitian dosen pemula kami belum sempat di-print (gubrakk!). Iya, karena waktu pengerjaannya mepet banget, trus budgeting-nya juga rempong, jadi senin malam itu baru kelar, haha… Terpaksalah, saya bangun extra pagi, beli CD kosong di deket kontrakan (fyi, soft copy-nya kudu dimasukin dalam CD) dan naek angkot pagi2 sekali ke kampus. Ckckck… Pagi yang sudah sangat hectic! Trus, saya sampai kampus jam 7.50, Annie (calon dosen muda) udah stand-by nungguin saya, karena saya nitip materai 3 biji sama dia dan skalian nge-burning CD di latopnya… Hoho, untung ada Annie… Thanks ya dek πŸ˜‰

Lanjut, setelah nge-print, nempel2in materai, ngurus SPPD dan ambil duit perjalanan dinas, saya dan Anggun kemudian menuju aur kuning. Kami rencana mau ngejilid tu proposal, jadi pas di Padang, ga usah repot2 dan langsung berangcus ke rektorat. Tapi apa daya, tempat fotokopi-an itu ga bisa ngejilid proposal kami. Ya udah, daripada kesel dan nunggu2 ga jelas, akhirnya kami mutusin bwat sarapan nasi goreng dulu depan situ. Iya, karena udah jam 9 pagi, dan kami belum sempet sarapan di rumah. Untung tempat sarapannya sepi dan ga perlu ngantri, jadi kami bisa makan dengan nyaman… Owya, nasi gorengnya enak, murah meriah pula… Apalagi telor dadarnya, enaaakkk… banget! Mungkin karena telornya baru dibikin dan adonannya pas. (Loh?! Kok jadi ngomongin makanan? Hahaha).
Setelah sarapan, kami mutusin secepatnya naik tranex, takut ga keburu nanti ketemu Pak Hariadi (ketua LPPM UMSB). Di tranex, kami cerita banyak hal. Mulai dari cerita kami zaman kuliahan, sampai cerita soal asmara, hehe teteup… Anggun itu usianya dibawah saya, tapi dia udah nikah, jadi tentunya pengalaman dia lebih banyak dong, hehe… Tapi kami ngobrolnya bentar aja, karena saya keburu ngantuk (soalnya malam sebelumnya saya tidur jam 2.30 pagi, dan bangun jam 5 pagi! Gubrak!). So, mulai dari Lembah Anai sampai ke Padang saya tidur. ZZzzz…ZZZzzzz…

Sampai di Padang, saya dan Anggun mencari tempat ngejilid yang oke di sekitaran UNP, awalnya kami sempet bingung, karena ga ada tempat fotokopi yang bisa ngejilid kertas ukuran folio. Setelah muter2 dan nanya2, akhirnya nemu juga tempat ngejilid yang oke. Sekitar 30 menit kami disitu sambil ngadem minum fres tea. Gila! Waktu itu Padang panas bangettt… 😦
Pas ngejilidnya kelar, kami berangcus menuju kampus UMSB pake angkot, disambung pake ojek ke kampus. Naik ojeknya asli repot… Gimana enggak, saya pake rok dan harus duduk nyamping hahaha… (Gak terbiasa soalnya hihi). Skitar jam 12.30 kami sampai di kampus, dan ruangan LPPM tutup karena bertepatan dengan jadwal sholat. So, kami mutusin bwat solat Zuhur dulu. Pas mau ambil wudhu, Anggun ngeliat Pak Hariadi! Alhamdulillah… soalnya saya ga tau wajah Bapak itu, haha memalukan… Jadi kami nyamperin Bapak itu, dan izin untuk solat sebentar sebelum kami menemui dia di ruangannya. Pas pertama bertemu, Bapaknya baik banget… πŸ˜‰
Kelar solat dan ngerapiin jilbab, kami menuju ruangan LPPM. Kami bilang, maaf bahwa kami telat memerikan proposal (hari itu adalah hari terakhir untuk masukin proposalnya ke Kopertis!) dan untungnya Bapak itu ga marah, hehe Alhamdulillah… Trus, beliau cek proposal kami yang berjudul “KERANGKA HUKUM DAN HAK AZASI MANUSIA DALAM KASUS KEKERASAN BERBASIS GENDER DI DESA PAKASAI” dengan seksama. Hehehe… Tapi ternyata ada kesalahan dalam format yang kami bikin. You know what??? Kertas yang digunakan untuk proposal itu adalah kwarto, sementara saya tadi pagi ngeprint menggunakan kertas berukuran folio. Hikksss pengen nangisss!!! Waktu mepet, ada aja kebodohan yang saya perbuat. Untung Bapak itu mau menunggu kami memperbaiki proposal tadi, bahkan beliau mempersilahkan kami nge-print di ruangan beliau sesuka hati. Dan bilang, kalau perlu materai baru, ambil aja… Huaaahhh!!! Bapaknya baik bangett… πŸ˜‰
BUTT,,, masalah ga behenti sampe disitu. Otomatis kami harus ngakalin gimana cara mindahin format ‘halaman pengesahan’ yang udah di tandatangani Pak Dekan. Balik ke Bukit ga mungkin, kejauhan, sementara deadline adalah hari ini! Mamamiaaaa… Hukss,, untungnya, karena kertasnya folio, jadi bawahnya bisa digunting dan menjadi ukuran kwarto! Alhamdulillah terselamatkan… Jadilah, kami nge-print ulang semua halaman proposal (kecuali yang halaman pengesahan) dan mencabut semua materai. Saya sibuk ngedit proposal, dan Anggun ngelepasin materai pake peniti. Kerjasama yang kompak!!! Hehehe… Setelah kelar ngeprint, dan nempelin materai (lagi) di kertas yang baru, kami buru2 ke tempat fotokopi untuk ngejilid ulang proposal. Fewwhhh…
Di tempat fotokopi, kami ngerayu abang2nya untuk bantuin permak proposal kami. Hahaha yap!!! Kami minta supaya dia ngebuka cover lama itu, memotongnya menjadi ukuran kwarto dan nempelin lagi ke kertas baru yang ukuran kwarto itu (repot yaaa…). And fortunately, lagi dan lagi kami ketemu orang baik. Abang2 fotokopian itu mau bantu kami… πŸ˜‰ Sambil abangnya ngerjain jild’an kami, kami makan siang dulu di kedai nasi sebelahnya. Saking capek dan lapernya, walau nasi dan lauk seadanya, kami makan dengan lahap, hehe sesuatu sekali.

Kelar makan dan ambil proposal yang udh dijilid, kami balik (LAGI!) ke ruangan LPPM dan ketemu Pak Hariadi, beliau surprised kami ngerjainnya cepat banget, waktu itu jam 14.30… Hehe beliau bilang, kami pantang menyerah! Iya dong pak… Lengga dan Anggun gitu loh hahaha… BUT!!! masih ada halangan lagi! Beliau ga bisa nganter itu ke Kopertis langsung karena beliau habis itu ada keperluan, jadi beliau meminta kami untuk mengantar sendiri ke Kopertis yang ada di Khatib Sulaiman. Well, jujur kami berdua capek dan letih luar biasa. Tapi kami akan berjuang sampai titik darah penghabisan… Kami bilang oke, dan kami akan antar proposal itu ke Kopertis. Saya waktu itu telpon Papa, mana tau sopir kantor bisa nganter kami kesana. Tapi, Papa lagi di SPN, which is jaraknya jauh gila dari UMSB, so saya dan Anggun mutusin buwat naik bus kota aja ke Kopertis. Di siang yang panasnya luar biasa, bau badan udah asem banget, dan kaki capek kami menuju Kopertis…Β Sampai di Kopertis, kami langsung nyari Uniang, yang ngumpulin proposal hibah itu. Setelah say ‘Hi’ dan ngobrol sedikit, proposal kami diterima oleh beliau. Rasanya LEGAAA… banget, kami sampai disana on-time dan proposal kami diterima dan siap diseleksi dan dikirim ke DIKTI. Leganya tak terkatakan. Semua kerja keras, rasa letih, dan kaki pegel terbayar sudah begitu melihat proposal itu diserahterimakan. Alhamdulillah…

Oke, proposal udah beres urusannya, saatnya bersenang2. Sebelum balik ke Bukit, kami nongkri dulu di Basko. Yap, beli buah dan minum dulu di food mart, baru kemudian saatnya berburu J.Co dan Breadtalk untuk oleh2 si gadis2 centil… Mia, Annie, Kak Sil, Eva, dan Kak Ana. Anggun juga beli banyak cemilan (mulai dari J-Pops sampe salak pondoh bwat keluarganya di Bukit) trus kita minum dulu di J.Co dan ngobrol sambil relax. Sambil ketawa2 dan bersyukur atas semua yang terjadi hari itu. Jam 5 teng! Kami mutusin bwat balik Bukit dan naik tranex dengan bawaan yang banyak! Hahaha… Yap! Kami beli 7 chocolate cake bwat dimakan sama2 besoknya, dan beli masing2 dua roti bwat dimakan di mobil πŸ˜‰
Di tranex, kebetulan sebelah kami duduk Bapak tua, dan beliau doyan ngobrol banget hihi, beliau melihat bawaan kami, dan bermaksud meminta donat yang dibeli Anggun. Hehe itu padahal bwat keluarganya Anggun loh! Jadi daripada Bapak itu ambil donat itu, saya kasih aja roti Breadtalk saya ke Bapak itu. Gak tega saya ngeliat Bapak itu, beliau mengingatkan saya kepada Kakek saya, biarlah saya ga makan roti, toh nanti seketika saya balik Padang saya bisa beli Breadtalk kapan aja saya mau πŸ˜‰ Bapaknya kelihatan happy banget dan ga henti2nya bilang terimakasih sama kami berdua karena udah mau ngobrol dan berbagi kue sama dia. Hehe terimakasih kembali Pak…

On the way ke Bukit, mobil Tranex melaju kencang, saya dan Anggun mulai diskusi soal proposal dan kasus2 hukum yang pernah kami bahas. Mulai dari Gender sampai ke thesis-nya Anggun. Pokoknya tukeran ilmu deh πŸ™‚ Hehe menyenangkan… Kami juga ngebahas soal kerjaan dan hal2 lain soal kehidupan. It seems like I found a new bestfriends πŸ™‚ Kami sampai jam 7 malam di Bukit, dengan badan luar biasa capek, tapi perasaan yang lega. Gak sia2 usaha kami berdua hari ini untuk submit proposal. Proposal itu jebol ato enggak itu urusan nanti, setidaknya kami sudah mencoba, dan kami yakin Allah itu tidak sia2, Dia tahu usaha kami…

Well, intinya… Saya banyak belajar hari ini. Menemukan rekan yang menyenangkan dan cooperative seperti Anggun, bertemu ketua LPPM yang luar biasa baik dan pastinya berjuang sampai akhir!!! Hehehe… Ga ada istilah gak bisa selagi kita mau mencoba! Hehe betul gak? Oke deh, proposal penelitian kelar, sekarang saatnya fokus membuat proposal S3 saya, beasiswa dari Australia sudah menunggu dan saya harus apply itu. Saya hutang sama Prof. Helmi, PR IV Unand (Pembimbing sekaligus Bapak saya) untuk segera apply S3 di luar negeri. Beliau ingin saya lanjut dan menaruh harapan besar pada saya. Okay sir! I will… Im gonna prove it to you.Β Wuahh… kalo ngomongin Pak Helmi saya jadi semangat! Beliau sudah seperti orang tua angkat saya dan saya tidak ingin mengecewakan beliau. Oke! Bulan depan, saatnya bersiap untuk beasiswa! Proposal yang bagus, TOEFL yang bagus, dan mental pastinya. Hehe… Doain ya…

Oke deh! See you in the next post! Adios!!!Β 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s