Ups and Downs in December

Assalamualaikum…

Desember ini…. Mental gw benar2 diuji. Ada sedih, ada bahagia, ada kekecewaan, ada rasa bangga… banyak… banyak yang gw rasain bulan Desember ini.

3 Desember 2011, kakek gw dirawat di RS Stroke Nasional Bukittinggi. Awalnya gw sama sekali gak nyangka, soalnya Lebaran kmrn gw masih ketemu kakek, dan kondisinya Alhamdulillah baik2 aja. Tapi sejak tanggal 3 Desember itu, kakek dirawat di RS Stroke, bahkan seminggu setelah itu dibawa ke ICU segala… im so sad because of that…

10 Desember 2011, gw resmi bergabung jadi dosen di UMSB Bukittinggi, dan wajib pake baju kurung ketika ngajar. Inilah kali pertama gw make baju kurung, kalo ngajar di tempat lain pakaiannya lebih casual, tapi di UMSB ga boleh pake celana. Ini dikarenakan akar Islami yang kuat di kampusnya. Pertamanya gw mikir, gw bakalan kaya ondel2 pake baju kurung, ternyata enggak. I looked so mature and graceful with that…

14 Desember 2011, gw jadi anak kos (lagi). Semua ini (bukan terpaksa) gw lakuin, tapi suatu keharusan karena gw akan mengabdi dari hari Rabu-Minggu di UMSB. Jadi yah, mau gak mau… daripada stress bolak balik padang-bukittinggi yang semakin macet, jd gw memutuskan utk kos. Memutuskan utk hidup susah. Memutuskan utk hidup mandiri dengan gaji yang pas2an. Beda dengan saat gw kerja dgn NGO International. Ngekos di bukit dengan kondisi seadanya gw jalani dengan ikhals demi satu impian. Tapi impian ga selamanya terbentang mulus. Ada aja keadaan yg bikin impian menemui banyak kendala. Bisa jadi lingkungan pekerjaan yg ga mendukung. Tempat kerja gw sih fifty-fifty. Petingginya Alhamdulillah baik n sgt menghargai gw. Tapi justru dosen2 mudanya yg sirik sm gw, dan gw bisa ngerasain itu. Dan ini semua bikin gw serba salah. Pak Dekan kasih gw meja kerja di ruangan ketua program studi, it means satu ruangan dengan Ketua Prodi. Pak dekan mempercayakan gw utk bikin kertas kerja pengembangan kampus, dan mempercayakan gw utk kasih input utk proses akreditasi tahun depan. Salahkah gw menerima posisi itu? Blom lagi, Pak Dekan mempercayakan gw utk megang mata kuliah yg dia asuh, hukum narkotika. Dia gak kasih ke dosen lain, tapi ke gw. God, gw gak mau dibenci gara2 itu. Ambil posisi itu, gw ga butuh! Gw hanya cinta mengajar, dan gw butuh NIDN. That’s it… gw ga butuh yg lain. Dekan, ketua prodi, n petinggi lainnya baik, walaupun yang lain enggak begitu. Ada satu, dua orang dosen muda yang baik n ramah. But the rest? I will give a shit to them! Gw udah mencoba utk baik, but inilah hidup, ada yg pro n ada yg kontra. Tapi well, harus gw jalani semuanya. Ikhlas… gw mencoba bersabar atas semua ini, semoga jalan kedepannya lebih mulus. Bismillah…

23 Desember 2011, Angkot (sahabat gw) nyamperin gw ke Bukit, dia ke Bukit untuk nginep di kos’an gw, skaligus bwat menghadiri acara kawinan sahabat kami si Komeng. Pas angkot nginep ditempat kos gw, we talked about many things… semuanya gw critain sama dia. Pahitnya hidup jadi anak kos, situasi tempat kerja yang gak selamanya menyenangkan, asmara gw yang naik turun, dan impian masa depan gw. Angkot juga cerita banyak hal sama gw. Intinya, we change a lot. Dari zaman2 kuliah sampe sekarang, Angkot beranggapan gw udah banyak berubah ke hal positif (Alhamdulillah) dang w juga berpendapat hal yg sama akan diri angkot. She changed a lot! Ga ada lagi Angkot yang manja n suka ngambekan. Intinya, that night was so unforgettable for me. Thanks dear…

24 Desember 2011, hari bahagia temen gw si Komeng, sekaligus hari terburuk sepanjang tahun 2011 bagi gw. Yah, satu sisi, gw bahagia salah seorang sahabat gw mengakhiri masa lajangnya dengan pria pujaannya yang baik (I know her husband since 2006). Tapi pas di hari pesta itu juga, gw dapat kabar buruk. Kakek gw meninggal dunia… gw langsung ninggalin acara kawinan itu, dan langsung menuju RS Stroke, tanpa bawa pakaian apapun, gw lgsg menuju Pasaman Barat tempat kakek dikuburkan. Jujur, gw yg kos di Bukittinggi, hampir tiap hari jengukin kakek sepulang ngajar. And you know what? Ngedapetin kenyataan bahwa kakek udah ga ada bikin hati gw perrriiiihhhhhhhhhhh….banget! gw sedih, sangat. Gw inget raut wajah kakek ketika dipasangin selang infuse yang banyak banget pas di RS, gw inget setiap detik ketika gw berdoa untuk kakek pas di telinganya ketika kakek di ICU. Tapi yah, mau gmn lagi, Allah udah ambil kakek dr kami. Tapi gw yakin, itulah yg terbaik bagi kakek. Kakek, lengga sayang kakek…

26 Desember 2011, saat itu gw masih di kampong, karena kakek baru aja meninggal. Tapi di hari itu juga seseorang dari masa lalu (begitulah gw menyebutnya) dateng lagi dalam kehidupan gw. Yah, pria itu, pria yang sudah gw hapus nomor hapenya. Yang gak mau gw inget. Yang gak mau gw bahas. Akhirnya ngehubungin gw. Yah, dia kaget karena gw ga tau kalo dia yang nelpon. Gimana gw mau inget nomor dia, nomornya ga nomor cantik. Besides, gw udah lama mencoba utk mengubur dalam2 semua kenangan, crita, atau apapun tentang dia. Dia heran. dan gw bilang aja, nomornya keapus gara2 hp diinstal ulang. Sedikit boong, tapi itu krn gw ga mau nyakitin hatinya. Trus dia dilang. Jangan lupain nomor dia, jangan pernah. Kapan perlu catat nomor dia di kertas lain. Simpen di dompet. Jangan ilang lagi. Jangan lupain nomornya, jangan lupain dia. Gosshhhh!!!!!!!!!!!!!!!! Dia ngomong kalo dia coba menghubungi gw dr pagi (waktu itu udah sore) tapi hp gw mati. (ya iyalah, ada kematian masa hp gw hidup) trus dia bilang, kalo dia mau ngajakin gw keluar besok. Dia pengen bicara. Dan dia jemput kerumah besok. Gw cuma bilang, oke. Dan tolong jgn sampai dia mungkir janji. Dan begitulah, kisah gw dan dia pun bersambung lagi ke episode berikutnya.

Dan pada hari yang samapun, Dekan FH UMSB meminta gw utk bikini “opening speech” utnuk acara seminar hari Rabu dengan tema Islam dan Masyarakat Modern; Refleksi Penerapan Nilai2 Islam. Yap, seminar itu bakal dihadiri tokoh agama Islam dr Australia dan gw dimintai tolong sm Dekan utk bikin konsep pidatonya. Gw sih ga keberatan sama sekali. Justru gw seneng, krn bisa kasih kontribusi bagi Fakultas. Dan gw bikin sendiri opening speechnya, berkat diskusi sama papa ttg Islam modern, jadilah opening speech itu, originally made by me…

27 Desember 2011, mendung di padang. Dan badai. Gw pesimis dia bakal dateng. Dan seperti prinsip gw sebelumnya. Gw gak akan PERNAH menghubungi dia. Harus dia yg hubungi gw duluan. Egoiskah gw? Memang, gw egois. Tapi salahkah kalo gw egois untuk kali ini? Bukannya dulu dia yang egois sama gw? Pergi… tanpa pesan…. Lalu datang lagi, seolah2 ga ada kejadian apa2. Dia yakin gw selalu menunggu dia. Jadi dia selalu kembali. Maka sampai jam 3 gw tunggu kabar dr dia. Dia ga ngasih kabar juga. Kemungkinan besar dia akan kerumah gw pas malam hari. Gw GAK MUNGKIN nungguin dia sampai malam. Selasa itu gw harus balik ke Bukittinggi karena Rabu (28 Des) ada seminar dengan tokoh dari Australia di kampus UMSB bukit. Dan gw harus datang. Maaf, lagi2 harus egois. Gw cabut sore itu juga pake travel ke Bukit. Tanpa me-sms dia. Tanpa memberinya kabar. Jahatkah gw? Gw gak tau… terlalu tinggikah harga diri gw sehingga gw ga mau sedikitpun me-sms dia? Enggak. Gw hanya ingin kasih dia pelajaran. Pelajaran bahwa dia harus mengakui perasaanya, kalo dia yg butuh gw…

28 Desember 2011, seminar Internasionalnya berjalan lancar hari ini. Semua konsep pidato yg gw buat dibaca ama Dekannya. Tanpa editan. Dalam hati gw bangga, walaupun orang2 gak tau kalo itu gw yang bikin, at least Pak Dekan mengakui buah pikiran gw dan membacakannya di depan khalayak ramai. Gw gak gila kekuasaan, silahkan saja ambil skill gw. Tapi jgn pernah lupakan apa yg sudah gw perbuat utk fakultas. Dan hari ini juga, beliau kasih lampu hijau utk gw soal lanjut S3 dan soal NIDN (Nomor Induk Dosen Nasional). Beliau ingin dosen2 muda kaya gw lanjut. Dan UMSB bersedia mengurus NIDN gw secepatnya. Alhamdulillah. That’s what I want… kalo bisa di 2012 gw udah lanjut skolah dan ninggalin semuanya di Indonesia. Ninggalin semua kenangan pahit di Indonesia… dan tentu aja, semuanya demi satu impian. Dosen tetap, peneliti dan konsultan. Terlalu tinggikah impian gw? Well, gw gak tau… yg gw tau, gw harus bermanfaat bagi org banyak. Syukur2 bisa nolongin orang lain. Intinya, ga ada satu impian pun yang terlalu tinggi. Bismillah utk semuanya…

Hari ini juga, gw kedatangan ‘tamu’ dari Padang, yg ga pernah gw temuin sebelumnya. Yap, adek gw “hendra” dr Padang, yg gw Cuma kenal lewat fb doang… yg janjinya ketemuan tapi gak sempat2 juga, akhirnya dia bela2in ketemu gw… dan dia ke Bukittinggi. Dan gw happy, bisa jalan bertiga sama hendra, dona (tmn sekamar gw) di bukittinggi. Selalu ada hal baik di setiap harinya, kan? Dan Alhamdulillah, aslinya adek gw (hendra) tetep sama ‘gilanya’ dengan di fb… seneng deh kalo punya banyak saudara.

Tapii….malamnya, ada sedikit hal yg bikin gw…entahlah, bikin gw GEJEE!!! gw buka fb… dan mengetahui orang yang (pernah) gw suka, majang foto cewe lain di fbnya. Hahaa bodoh! Kenapa gw harus cemburu?! Toh, gw dan dia bukan siapa2. Ga ada hubungan apa2. Ga ada gunanya gw cemburu melihat di wall fb nya ada foto cewe lain. Tapi, gw berasumsi, itu pasti pacarnya. Ga akan mungkin kita majang foto seseorang di fb kita, kalo kita ga ada hubungan special dgn dia. Ya kan? Jadi yaa… walaupun (sedikit) shock n kaget, tapi gw bisa menerimanya. Mungkin ini jawaban dr doa2 gw. Bukan dia orangnya. Bukan dia yg berada di dekat gw-lah orangnya. Mungkin BP orangnya. (BP itu adalah ‘dia’ yg ingin gw lupakan, yg hubungi gw kmrn). Mungkin BP-lah yang paling mengerti gw. Mungkin. And you know what? BP balik ke Tapak Tuan tgl 1 Januari 2012. Dan gw kemungkinan besar ga akan ketemu sama dia. Jumat besok, dr Bukit gw lgsg ke Pasaman, acara “manujuah hari” kakek gw yg meninggal kmrn. It means, gw gak akan ketemu BP. Gw ga akan ketemu dia. Fuuhhttt…. Sebenarnya gw sangat ingin ketemu dia. Sangat ingin. Sangat ingin bercerita banyak hal sama dia, sangat ingin mendengar dia menenangkan gw dengan caranya yg sederhana. Sangat ingin melihat wajahnya, caranya berbicara, caranya tertawa. Sangat ingin…. Ya Allah, gw sadar bahwa betapa sebenarnya gw sangat merindukan dia. Terakhir gw ketemu dia adalah saat dia kerumah gw pas hari pertama lebaran Idul Fitri kemarin. Itu saat terakhir gw ketemu dia. Lebih dari 3 bulan yg lalu. Dan gw (jujur) ingin teriak sekencang2nya dan bilang…. Kalo gw kangen sama dia, sayang sama dia…. Melebihi apapun.

BP, walaupun padang-bukittinggi cukup jauh, tapi gw ingin dia tahu… angin, embun, tolong sampaikan sm dia, gw sayang bgt sama dia. Dan gak akan semudah itu melupakan dia. Gw bohong kalo gw bilang gw kuat. Gw bohong kalo gw bilang akan ngelupain dia. Ya Allah, tolong tuntun gw… tuntun gw agar perasaan ini gak salah. Gw capek. Capek main2. Gw hanya mau meluruskan niat. Gw mau menyempurnakan ibadah gw. Dan gw berharap (InsyaAllah) dialah yg akan ada bersama gw saat gw susah. Saat gw senang.

Desember ini, banyak yg terjadi sama gw. Gw Cuma bisa berusaha n berdoa agar kehidupan gw ke depan lebih baik. 2012 walaupun menurut ramalan zodiac kehidupan gw bakal flat (haha hari gini percaya yg begituan yak?) gw akan coba membuktikan bahwa ramalan itu salah. Gw mau semuanya lebih baik di 2012, keimanan, keluarga, karir, silaturahmi dengan orang lain dan asmara. Itu aja kok, ga ada yg lain. So simple right?

Oiya, today’s ended-up dengan mengunjungi pasar malam di lapangan kantin bukittinggi 🙂

Pokoknya, bismillah utk semuanya… And see you in 2012 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s